[POPULER TEKNO] Penipuan SPinjam Shopee, Merger Gojek-Tokopedia, hingga 6 Ponsel Baru Nokia

Kompas.com - 12/04/2021, 15:02 WIB

Jadi, menurut beberapa sumber yang mengetahui hal ini, syarat kesepakatan merger kabarnya telah disetujui. Bahkan, keduanya tinggal tunggu restu dari para pemegang saham.

Siapa aja investornya?

Kedua startup unicorn itu diketahui dibekingi oleh beberapa investor besar. Salah satu pemegang saham Tokopedia adalah perusahaan raksasa China, Alibaba Group, sementara beberapa investor Gojek yaitu Warburg Pincus dan Tencent Holdings.

Baca juga: Merger Gojek-Tokopedia Semakin Dekat

Eh tapi gak cuma itu, mereka juga memiliki investor yang sama, seperti Temasek Holdings, Sequoia Capital, dan Google.

Emang tujuan dari merger ini apa sih?

Merger Gojek dan Tokopedia digadang-gadang bakal menjadi transaksi terbesar di industri teknologi Indonesia jika benar terwujud.

Katanya sih, merger dua perusahaan tersebut juga akan menghasilkan perusahaan yang cukup kuat dan komplementer. Wah masa sih?

Bagaimana tidak, masing-masing punya keunggulan di sektor yang berbeda. Tokopedia salah satu e-commerce papan atas di Indonesia. Sedangkan Gojek merupakan startup ride-hailing yang punya segudang layanan online seperti ojek, pengiriman barang dan makanan, serta keuangan digital sendiri bernama GoPay.

Nah, kebayang dong kalo mereka berhasil merger, layanan yang dimiliki masing-masing perusahaan bakal saling melengkapi satu sama lain.

Rencana IPO

Upaya merger Gojek dan Tokopedia juga dibilang sebagai gerbang pembuka bagi keduanya untuk melantai di bursa saham atau melakukan penwaran saham perdana (IPO) menjadi perusahaan publik.

Jadi isunya, ada beberapa skenario yang dipertimbangkan untuk waktu pelaksanaan merger dan IPO. Pertama, Tokopedia bisa lebih dulu masuk ke bursa saham Jakarta, lalu baru merger dengan Gojek.

Lalu skenario kedua adalah melakukan merger lebih dulu, lalu entitas baru melakukan IPO. Tapi menurut kabar terbaru, entitas hasil gabungan keduanya segera melakukan IPO di bursa saham di Jakarta (Indonesia) dan Amerika Serikat.

Sayangnya, Gojek sama Tokopedia belum buka suara soal kelanjutan kabar merger ini. Tinggal kita tunggu aja nih kabar baiknya gimana.

Fitur baru Samsung buat Apple

Oke, saatnya kita melipir ke berita populer lainnya yaitu dari Samsung. Pas di awal tadi, sempet disinggung soal fitur baru yang dirilis Samsung buat pengguna iPhone.

Yaaa! fitur baru itu bernama Samsung iTest. Hayo udah pada tahu belum? Usut punya usut, fitur baru ini digunakan Samsung sebagai ajang untuk merayu pengguna iPhone beralih ke Android.

Jadi pengguna iPhone digoda biar pindah ke Samsung?

Fitur baru untuk pengguna iPhone bernama Samsung iTestmacrumors Fitur baru untuk pengguna iPhone bernama Samsung iTest

Bisa dibilang sih kayak gitu. Soalnya, lewat fitur ini, pengguna iPhone bisa menjajal tampilan antarmuka (UI) ponsel Samsung Galaxy tanpa perlu memiliki ponsel Android Samsung.

Eh tapi gatau juga sih, kalo ternyata si pengguna iPhone tertarik, bisa aja kan dia hijrah dan ganti HP ke Samsung, upsss...

Terus gimana cara pakenya?

Untuk mencoba fitur baru ini, pengguna iPhone bisa mengunjungi situs Samsung iTest di tautan berikut https://itest.nz/. Di sana, pengguna iPhone cukup memindai (scan) kode QR (QR Code) yang tersedia untuk menjalankan fitur Samsung iTest di perangkat iPhone mereka.

Kalo udah di scan, nanti Samsung iTest akan muncul di layar home screen iPhone dalam bentuk aplikasi. Nah kalo udah muncul, baru deh Samsung iTest bisa diklik.

Baca juga: Samsung Sediakan Android di iPhone

Gak pake lama, barulah tampilan iPhone akan berubah secara otomatis menjadi antarmuka Samsung Galaxy (Android). Widih manteb gak tuh?

Cocok banget lah pokoknya buat pengguna iPhone yang kepo sama tampilan ponsel Samsung.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.