Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Inggris Tuntut TikTok Atas Dugaan Kumpulkan Data Anak-anak

Kompas.com - 23/04/2021, 09:13 WIB
Wahyunanda Kusuma Pertiwi,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Aplikasi media sosial TikTok lagi-lagi terseret masalah hukum. Kali ini, tuntutan dilayangkan mantan komisioner anak-anak Inggris, Anne Longfield.

Kuasa hukum penggugat menduga TikTok mengambil informasi pribadi pengguna anak-anak. Tuntutan tersebut diajukan atas nama seluruh anak-anak yang menggunakan TikTok sejak 25 Mei 2018 lalu, terlepas apakah mereka memiliki akun dan mengatur privasinya atau tidak.

Adapun informasi yang diduga diambil, mencakup nomor telepon, video, data lokasi akurat, dan data biometrik.

Baca juga: Sama-sama Buatan ByteDance, Ini Bedanya Helo dan TikTok

Semua data itu disebut diambil tanpa peringatan yang mencukupi, tanpa transparansi, tanpa persetujuan yang diperlukan sesuai aturan undang-undang, atau tanpa sepengatahuan orang tua tentang pemanfaatan data tersebut.

Dilaporkan Sky News, tuntutan tersebut mengupayakan kompensasi bagi jutaan anak yang terdampak pencurian data. Apabila tuntutan berhasil, maka anak-anak yang terdampak berpeluang mendapatkan kompensasi uang ribuan poundsterling.

Pengepul data berkedok medsos

Dirangkum KompasTekno dari BBC, Kamis (22/4/2021), perwakilan TikTok menyebut tuntutan itu tidak berdasar dan akan menentangnya. Pihak TikTok juga menyampaikan bahwa privasi dan keamanan adalah prioritas utama perusahaan.

TikTok berdalih mereka memiliki kebijakan, proses, dan teknologi yang kuat untuk membantu melindungi semua pengguna, termasuk pengguna remaja.

"Kami yakin klaim tersebut kurang tepat dan akan menentang dengan sekuat tenaga," kata perwakilan TikTok.

Longfield mengatakan, dirinya fokus pada pengguna anak-anak TikTok karena dinilai memiliki kebijakan pengumpulan data yang "berlebihan" dibanding platform media sosial lainnya.

Baca juga: Jumlah Pengguna Aktif Bulanan TikTok Terungkap

"TikTok adalah media sosial yang sangat populer yang telah membantu anak-anak tetap terhubung dengan teman-teman mereka selama tahun yang berat. Tapi sebenarnya, di balik lagu-lagu yang ceria, tantangan tarian, dan tren lip-sync, ada sesuatu yang lebih dari buruk," jelas Lonngfield.

Lebih lanjut, menurut Longfield, TikTok adalah layanan pengepul data berkedok jejaring sosial yang "sengaja" dan berhasil menipu orang tua. Menurutnya, orang tua berhak mengetahui informasi pribadi apa saja yang dikumpulkan TikTok.

Tom Sothwell, selaku penguasa hukum Longfield dari firma hukum Scott and Scott meyakini bahwa praktik pengumpulan data yang dilakukan TikTok masuk pelanggaran berat hukum perlindungan data Inggris dan Uni Eropa.

"Pendapatan TikTok dan ByteDance (induk TikTok) dibangun berdasarkan informasi pribadi penggunanya, termasuk anak-anak," kata Southwell.

Baca juga: KPAI Minta Tik Tok Ikut Melindungi Anak-anak

"Mengambil keuntungan dari informasi ini tanpa memenuhi kewajiban hukum dan kewajiban moral untuk melindungi anak-anak secara online, tidak dapat diterima," imbuhnya.

Bukan kasus pertama

Ini bukan pertama kalinya TikTok dituntut atas dugaan pengumpulan data pribadi.

Pada 2019 lalu, Komisi Perdagangan AS (FTC) mendenda TikTok 5,7 juta dollar AS atau sekitar Rp 82,8 miliar, karena dianggap tidak mampu mengelola data anak-anak. Di Korea Selatan, TikTok juga didenda dengan kasus serupa.

Seperti di banyak negara lainnya,  aplikasi TikTok juga populer di kalangan anak-anak di Inggris.

Menurut laporan Ofcom, 44 persen anak berusia 8-12 tahun di Inggris menggunakan TikTok, walaupun kebijakan aplikasi melarang anak di bawah 13 tahun untuk membuat akun.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Internet
Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

e-Business
Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Gadget
WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

Internet
Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

e-Business
Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan 'Sensa HD Haptics'

Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan "Sensa HD Haptics"

Gadget
10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

Gadget
Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Gadget
Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai  'Circle to Search' Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai "Circle to Search" Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Software
Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

e-Business
Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Game
Microsoft Rilis Phi-3 Mini, Model Bahasa AI Kecil untuk Smartphone

Microsoft Rilis Phi-3 Mini, Model Bahasa AI Kecil untuk Smartphone

Software
Meta Umumkan Horizon OS, Sistem Operasi untuk Headset VR Merek Apa Pun

Meta Umumkan Horizon OS, Sistem Operasi untuk Headset VR Merek Apa Pun

Software
Tanda-tanda Smartphone iQoo Z9 dan Z9x Segera Masuk Indonesia

Tanda-tanda Smartphone iQoo Z9 dan Z9x Segera Masuk Indonesia

Gadget
Apple Gelar Acara 'Let Loose' 7 Mei, Rilis iPad Baru?

Apple Gelar Acara "Let Loose" 7 Mei, Rilis iPad Baru?

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com