Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengembang Game Indonesia Masih Andalkan Dana Pribadi untuk Produksi

Kompas.com - 23/04/2021, 12:32 WIB
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Untuk memproduksi sebuah game, para pengembang (developer) biasanya mendapatkan kucuran dana dari investor atau pemodal.

Namun, mayoritas developer game di Indonesia ternyata masih mengandalkan dana pribadi supaya proses produksi suatu produk bisa berjalan sebagaimana mestinya.

Hal tersebut diketahui dari riset yang dibuat Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), serta Asosiasi Game Indonesia (AGI) yang bertajuk "Peta Ekosistem Industri Game Indonesia 2020".

Riset ini melibatkan 80 responden yang terdiri dari pengembang dan penerbit game dengan skala bisnis kecil hingga besar yang disurvei pada 31 Juli - 11 September 2020 lalu.

Dari puluhan responden tersebut, sekitar 67,5 persen mengaku masih mengandalkan dana pribadi untuk kegiatan produksi dan operasional perusahaan mereka sendiri.

Baca juga: Perusahaan Induk TikTok Akuisisi Pengembang Game Mobile Legends

Bagan yang menggambarkan pendanaan developer game Indonesia yang mayoritas berasal dari dana pribadi.Kominfo Bagan yang menggambarkan pendanaan developer game Indonesia yang mayoritas berasal dari dana pribadi.
Sementara itu, responden lainnya mendapatkan dana dari Angel Investment (10,8 persen), Venture Capital Investment (4,8 persen), Incubator/Accelerator (3,6 persen), Crowdfunding (1,2 persen), dan sumber pendanaan lainnya (12 persen).

Adapun mayoritas investor yaitu sekitar 60 persen berasal dari dalam negeri, sedangkan dari luar negeri berkisar 30 persen, dan investor gabungan dari keduanya sebesar 10 persen.

Masalah pendanaan ini juga menjadi momok bagi para pengembang game lokal. Dalam riset ini, sebanyak 66,7 persen responden mengaku pernah mengalami gagal produksi, sementara 33,3 persen tidak pernah mengalaminya.

Dari 66,7 persen tersebut, kekurangan dana menjadi alasan utama dari developer game yang pernah gagal produksi dengen persentase responden 35,3 persen, disusul dengan kegagalan teknis (27 persen), kekurangan SDM (29,4 persen), dan alasan lainnya (8,2 persen).

Baca juga: Epic Games Caplok Studio Pengembang Game Fall Guys

"Dalam aspek ini, pengembang skala kecil dan menengah menyatakan bahwa pendanaan menjadi masalah bisnis yang utama. Sebaliknya bagi pengembang skala besar permasalahan yang sering muncul adalah investasi dan matchmaking," tulis laporan tersebut. 

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Inikah Tampilan ChatGPT di Bing Milik Microsoft?

Inikah Tampilan ChatGPT di Bing Milik Microsoft?

Internet
Google Umumkan Bard, Chatbot AI Pesaing ChatGPT

Google Umumkan Bard, Chatbot AI Pesaing ChatGPT

Software
[POPULER TEKNO] Pelaku TI Khawatir ChatGPT Dipakai Penjahat Siber | Ada Fitur Penting Absen di Galaxy S23, Bos Samsung Buka Suara

[POPULER TEKNO] Pelaku TI Khawatir ChatGPT Dipakai Penjahat Siber | Ada Fitur Penting Absen di Galaxy S23, Bos Samsung Buka Suara

Internet
Google Luncurkan Pesaing ChatGPT 8 Februari?

Google Luncurkan Pesaing ChatGPT 8 Februari?

Internet
VIDEO: Perbandingan Samsung Galaxy S23 Vs S23 Plus, dari Spesifikasi hingga Harga

VIDEO: Perbandingan Samsung Galaxy S23 Vs S23 Plus, dari Spesifikasi hingga Harga

Gadget
5 Cara Mengatasi HP Xiaomi Tidak Bisa Menerima Panggilan

5 Cara Mengatasi HP Xiaomi Tidak Bisa Menerima Panggilan

Software
Samsung Ubah Strategi Launching agar Galaxy S23 Ultra Laris

Samsung Ubah Strategi Launching agar Galaxy S23 Ultra Laris

Gadget
Spesifikasi OnePlus Ace 2 Terungkap Jelang Peluncuran, Pakai Teknologi dari Oppo

Spesifikasi OnePlus Ace 2 Terungkap Jelang Peluncuran, Pakai Teknologi dari Oppo

Gadget
3 Fitur Kamera iPhone yang Sering Dilupakan tapi Menarik buat Dicoba

3 Fitur Kamera iPhone yang Sering Dilupakan tapi Menarik buat Dicoba

Software
Mengenal Twitter API dan Kebijakan Baru Twitter yang Ancam Akun Menfess dan Fanbase

Mengenal Twitter API dan Kebijakan Baru Twitter yang Ancam Akun Menfess dan Fanbase

e-Business
Pasar Tablet Turun 3 Persen Sepanjang 2022, Apple Tetap Tumbuh

Pasar Tablet Turun 3 Persen Sepanjang 2022, Apple Tetap Tumbuh

e-Business
Kreator Konten Twitter Kini Bisa Dapat Uang dari 'Ngetwit'

Kreator Konten Twitter Kini Bisa Dapat Uang dari "Ngetwit"

Software
Elon Musk Dinyatakan Tidak Bersalah dalam Kasus Twit pada 2018

Elon Musk Dinyatakan Tidak Bersalah dalam Kasus Twit pada 2018

Internet
VIDEO: Hands-on Galaxy S23 Ultra, HP Pertama Samsung dengan Kamera 200 MP

VIDEO: Hands-on Galaxy S23 Ultra, HP Pertama Samsung dengan Kamera 200 MP

Gadget
HP Android Kena Hack karena Instal Aplikasi Malware? Lakukan Langkah-langkah ini

HP Android Kena Hack karena Instal Aplikasi Malware? Lakukan Langkah-langkah ini

Software
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.