Gagal Dapat Frekuensi 2,3 GHz, XL Fokus Optimalkan 4G LTE

Kompas.com - 23/04/2021, 15:31 WIB
Operator seluler XL Axiata. XL AxiataOperator seluler XL Axiata.

KOMPAS.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengumumkan hasil seleksi penggunaan pita frekuensi 2,3 GHz. Dari tiga operator yang mengikuti seleksi, hanya dua operator yang dinyatakan lolos tahap lelang harga.

Kedua operator tersebut adalah PT Telekomunikasi Seluler (Telkomsel) dan PT Smart Telecom (Smartfren). Sedangkan XL Axiata yang sebelumnya lolos tahap administrasi, tidak mendapatkan satu pun dari tiga blok yang dilelang.

Menanggapi hal tersebut, XL Axiata tetap optimistis bahwa frekuensi yang dimilikinya saat ini masih tetap bisa dimaksimalkan pemanfaatannya.

"Kami mau memanfaatkan spektrum semaksimal mungkin, sesuai dengan apa yang kami punya," ungkap I Gede Darmayusa, Chief Technology Officer XL Axiata dalam pemaparan RUPS XL Axiata, Jumat (23/4/2021).

Ia juga menambahkan bahwa XL sudah memiliki rencana memaksimalkan spektrum yang dimiliki untuk 4G LTE.

Baca juga: Harga Frekuensi 2,3 GHz di Lelang Kominfo Lebih Mahal dari Sebelumnya

Gede mengatakan, perusahaan akan melakukan refarming untuk memaksimalkan spektrum yang dimiliki XL Axiata untuk jaringan 4G.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kendati demikian tidak dijelaskan frekuensi mana yang akan dilakukan refarming ini. Saat ini, Ia juga mengatakan XL masih memiliki investasi di jaringan 2G dan 3G.

Selain itu, menurut Gede pertumbuhan data juga semakin besar, di mana saat ini sudah sangat dominan di angka lebih dari 80 persen. Dengan dominasi di layanan data, Gede optimis bahwa semua pelanggan akan bermigrasi ke jaringan 4G LTE atau teknologi terbaru.

"Di samping memanfaatkan spektrum secara maksimal dengan adanya fiberisasi, mudah-mudahan spektrum yang kita punya itu sudah sangat cukup untuk melayani pertumbuhan trafik yang kita prediksi dalam 1-2 tahun mendatang," imbuh Gede.

Gede mengatakan, XL Axiata juga bekerja sama dengan vendor teknologi lain untuk mengaplikasikan teknologi-teknologi terbaru demi memaksimalkan spektrum yang sudah ada saat ini.

Sebelumnya, saat dinyatakan lolos tahap administrasi, XL Axiata berencana menggunakan pita frekuensi 2,3 GHz untuk meningkatkan kapasitas jaringan dan kualitas layanan data bagi pelanggannya.

Baca juga: XL Sebut 2,3 GHz Tidak Umum, Setelah Gagal Dapat Frekuensi 5G

Telkomsel dan Smartfren kandidat kuat

Dalam lelang ulang frekuensi 2,3 GHz, ada tiga blok pita frekuensi yang dilelang dengan lebar pita masing-masing 10 MHz.

Telkomsel dan Smartfren hampir dapat dipastikan menjadi pemenang lelang ini.

Telkomsel berada di peringkat teratas dalam pengajuan penawaran harga yakni Rp 176.900.000.000 untuk setiap blok. Sementara Smartfren, mengajukan penawaran harga Rp176.500.000.000 untuk satu blok yang tersisa.

Baca juga: Telkomsel dan Smartfren, Kandidat Kuat Pemenang Frekuensi 2,3 GHz

Tahapan seleksi kemudian dilanjutkan dengan pemilihan blok objek seleksi. Ketiga blok tersebut adalah Blok A Blok B, dan Blok C yang dibedakan berdasarkan wilayah.

Berdasarkan pemilihan blok tersebut Telkomsel berhak menempati Blok A dan Blok C, sementara Smartfren menempati Blok B.

Saat ini, tahapan seleksi tengah memasuki masa sanggahan. Apabila tidak ada kendala, maka Telkomsel dan Smartfren akan disahkan sebagai pemenang dalam beberapa waktu ke depan.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.