Samsung Raup Untung di Tengah Kelangkaan Chipset

Kompas.com - 30/04/2021, 19:03 WIB
Galaxy S21 Ultra varian warna Phantom Black memiliki punggung berlapis kaca dengan tekstur frosted yang tampil menarik KOMPAS.com/ OIK YUSUFGalaxy S21 Ultra varian warna Phantom Black memiliki punggung berlapis kaca dengan tekstur frosted yang tampil menarik

KOMPAS.com - Samung Electronic mencatatkan keuntungan di tengah krisis kelangkaan chipset di industri teknologi.

Dalam laporan keuangan kuartal pertama yang berakhir 31 Maret 2021, pendapatan total Samsung diklaim mencapai 65,39 triliun won atau sekitar Rp 850,4 triliun (kurs Rp 13).

Angka tersebut naik 6 persen dari pendapatan di kuartal sebelumnya dan naik 18,19 persen dibanding kuartal yang sama tahun lalu. Profit operasional naik 4 persen dari kuartal sebelumnya, menyentuh angka 9,38 triliun won.

Dibanding periode yang sama tahun lalu, profit operasional Samsung naik 45,53 persen, menurut laporan dari Korea Herald. Samsung mengklaim pendapatan di kuartal I-2021 menjadi yang tertinggi sepanjang sejarah.

Baca juga: 3 Smartphone Baru Samsung Lolos Sertifikasi Postel, Segera Masuk Indonesia?

Naiknya pendapatan dan laba Samsung diperoleh dari penjualan smartphone dan peralatan elektronik yang solid, melampaui pendapatan di sektor semikonduktor dan layar.

Untuk bisnis semikonduktor, Samsung mencatatkan pendapatan sebesar 19,01 triliun won (sekitar Rp 247 triliun) dan keuntungan operasional sebesar 3,37 triliun won (sekitar Rp 43,7 triliun) di kuartal I-2021.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pendapatan dari bisnis semikonduktor mengalami penurunan karena adanya gangguan produksi di pabrik Austin, Texas. Diketahui, badai musim dingin di Texas bulan Februari lalu menyebabkan beberapa pabrik semikonduktor tutup, termasuk pabrik Samsung.

Samsung mengatakan bahwa lini produksi di Austin, Texas sudah kembali pulih sepenuhnya di kuartal kedua. Vendor asal Korea Selatan itu akan memperluas pasokan di paruh kedua tahun ini melalui produksi massal di pabrik Pyeongtaek Line 2.

Kemudian untuk bisnis layar, Samsung membukukan pendapatan sebesar 6,92 triliun won (sekitar Rp 89,7 triliun) dan profit operasional sebesar 0,36 triliun won (sekitar Rp 4,6 triliun) di kuartal I-2021.

Baca juga: Prediksi Bos Cisco soal Kelangkaan Chipset di Dunia

Seperti bisnis semikonduktor, bisnis layar Samsung juga mengalami penurunan secara kuartal ke kuartal (QoQ), akibat kelangkaan chipset yang mempengaruhi banyak pelanggan smartphone serta musim belanja yang mulai menurun.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.