Akun Facebook Donald Trump Tetap Diblokir 6 Bulan ke Depan

Kompas.com - 06/05/2021, 11:01 WIB
Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump berbicara seusai malam pemilihan umum di Ruangan Timur Gedung Putih, Washington DC, pada 4 November 2020. AFP PHOTO/MANDEL NGANPresiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump berbicara seusai malam pemilihan umum di Ruangan Timur Gedung Putih, Washington DC, pada 4 November 2020.

KOMPAS.com - Dewan Pengawas Facebook akhirnya memberikan putusan atas diblokirnya akun Facebook milik mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

Dewan pengawas membenarkan keputusan Facebook yang memblokir akun Donald Trump pada awal 2021 lalu. Akan tetapi, Dewan Pengawas mengkritik Facebook yang melakukan pemblokiran dalam waktu tidak terbatas.

Menurut Dewan Pengawas, Facebook seharusnya memberlakukan penangguhan akun Donald Trump sesuai dengan aturan yang juga diterapkan kepada pengguna lain.

Facebook dipersilakan untuk menentukan apakah akun Trump dapat dipulihkan, ditangguhkan sementara, atau diblokir secara permanen. Dewan Pengawas memberikan waktu selama enam bulan untuk menentukan "tanggapan yang proporsional".

"Hukuman tidak terbatas semacam ini tidak lolos uji tanda kejelasan, konsistensi, dan transparansi internasional maupun Amerika," kata mantan hakim Michael McConnell, Dewan Pengawas Facebook.

Baca juga: Diblokir di Media Sosial, Donald Trump Bikin Blog Pribadi

"Seperti yang kami katakan pada Januari lalu, kami yakin keputusan kami dibutuhkan dan benar, dan kami senang bahwa dewan pengawas telah mengakui tindakan luar biasa yang kami ambil adalah benar," tulis Nick Clegg, VP of Global Affairs and Communications Facebook dalam blog resminya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami akan mempertimbangkan keputusan Dewan pengawas dan menentukan tindakan yang jelas dan proposional. Sementara itu, akun Trump tetap ditangguhkan," imbuh Nick.

Dewan Pengawas juga tidak setuju tentang kriteria pemulihan akun Facebook Trump. Mereka mengusulkan agar Facebook menimbang sanksi berdasarkan beratnya pelanggaran dan kemungkinan kerugian di masa mendatang.

Keputusan Dewan Pengawas Facebook terhadap tindakan pemblokiran akun Facebook Donald Trump dinantikan banyak pihak.

Sebab, keputusan mereka menjadi sinyal bagaimana perusahaan jejaring sosial besar dan berpengaruh di dunia, memperlakukan akun para pemimpin dunia, terutama yang melanggar aturan dan menjadi kontroversi.

Baca juga: Deretan Media Sosial dan Layanan Online yang Memblokir Donald Trump

Perusahaan media sosial disorot beberapa tahun ke belakang tentang kebijakan mereka terhadap akun para pemimpin dunia dan politisi yang melangar pedoman kebijakan mereka.

Sedikit mengingat, akun Facebook dan Instagram Donald Trump diblokir oleh Facebook bulan Januari 2021 lalu saat terjadi kerusuhan di gedung Capitol Hill.

Bukan hanya Facebook, beberapa perusahaan media sosial lain juga memblokir akun Trump, termasuk Twitter, Snapchat, dan YouTube.

Mereka memblokir akun Donald Trump karena dinilai memantik kekerasan. Menurut mantan Perdana Menteri Denmark yang juga masuk menjadi Dewan Pengawas Facebook, Helle Thorning-Schmidt, seorang tokoh publik seharusnya tidak boleh menghasut kekerasan atau menciptakan kerugian melalui unggahan mereka.

Tapi di sisi lain, Facebook sebagai penyedia layanan juga tidak bisa begitu saja membuat sanksi baru secara tiba-tiba.

Dalam pengumuman keputusan tersebut, Dewan Pengawas mengatakan bahwa Facebook menolak untuk menjawab 46 pertanyaan yang diajukan, sebagaimana KompasTekno rangkum dari Reuters, Kamis (6/5/2021).

Baca juga: Ini Isi Twit Trump Setelah Akun Twitter-nya Dimatikan 12 Jam

Beberapa pertanyaan yang tidak dijawab di antaranya bagaimana pengaruh unggahan Trump terhadap linimasa dan soal rencana Facebook untuk melihat lagi bagaimana teknologinya bisa berpengaruh pada peristiwa Capitol Hill bulan Januari lalu.

Dewan Pengawas juga meminta Facebook untuk mengembangkan kebijakan yang mengatur bagaimana menangani situsasi baru, di mana aturan yang sudah ada tidak cukup mencegah adanya bahaya yang akan terjadi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.