Celah Keamanan di Modem Qualcomm Bikin Hacker Bisa Menguping Pengguna

Kompas.com - 10/05/2021, 17:02 WIB
Qualcomm Snapdragon cnet.comQualcomm Snapdragon

KOMPAS.com - Firma keamanan siber Check Point baru-baru ini menemukan adanya celah keamanan pada chip modem milik Qualcomm.

Menurut Check Point, celah keamanan ini bisa dimanfaatkan hacker untuk menguping percakapan, SMS, bahkan membuka kunci kartu SIM pengguna. 

Celah ini ditemukan pada Mobile Station Modem (MSM) yang dirancang oleh Qualcomm. Check Point mengatakan, melalui celah tersebut hacker bisa dengan mudah meretas MSM dari jarak jauh, semudah mengirim pesan SMS. 

"Penyerang dapat menggunakan kerentanan seperti itu untuk menyuntikkan kode berbahaya ke modem MSM. Ini memberi penyerang akses ke riwayat panggilan dan SMS pengguna, serta kemampuan untuk mendengarkan percakapan pengguna," tulis Check Point dalam laman resminya.

Baca juga: Hacker Jual Ribuan Rekaman Video dari Kamera Pengawas

MSM sendiri adalah modem seluler yang sudah ada sejak 1990 silam, dan masih digunakan dalam di perangkat 2G, 3G, 4G, bahkan sampai 5G.

Check Point memprediksi ada sekitar 30 persen ponsel Android di dunia yang berpotensi menjadi korban kerentanan ini, termasuk smartphone kelas atas keluaran vendor ternama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Vendor ponsel Android yang tidak menggunakan chipset buatan Qualcomm, tidak terdampak dengan kerentanan ini.

Hal yang harus dilakukan pengguna

Menurut Check Point, tak banyak hal yang bisa dilakukan pengguna, selain menunggu tambalan dari Qualcomm soal celah keamanan pada MSM tersebut.

Menurut pernyataan resmi Qualcomm, tambalan software untuk kerentanan MSM ini telah tersedia sejak Desember 2020. Namun, tambalan baru akan secara publik disertakan dalam pembaruan keamanan Android pada Juni mendatang.

"Qualcomm Technologies telah menyediakan perbaikan untuk OEM pada Desember 2020, dan kami mendorong pengguna akhir untuk memperbarui perangkat mereka saat tambalan tersedia," kata juru bicara Qualcomm, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari TomsGuide.

Baca juga: Pemasok Apple Diserang Ransomware, Peretas Ancam Sebarkan Desain MacBook

Sembari menunggu tambalan dari Qualcomm tersedia, Check Point menyarankan pengguna untuk tidak mengunduh aplikasi, selain dari toko aplikasi resmi Google Play Store. Serta pengguna dianjurkan untuk memasang antivirus di ponselnya.

Setelah tambalan tersedia, Check Point juga menganjurkan untuk segera melakukan pembaruan sistem operasi Android ke versi terbaru, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari GSM Arena, Senin (10/5/2021).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber GSM Arena
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.