Vendor Ponsel Vietnam Penantang Samsung dan Oppo Tutup Bisnis

Kompas.com - 11/05/2021, 09:38 WIB
Ilustrasi smartphone Vsmart Vietnamnews.vnIlustrasi smartphone Vsmart

KOMPAS.com - Vendor ponsel Vietnam, Vinsmart resmi menutup bisnis ponselnya secara keseluruhan. Keputusan itu diumumkan langsung oleh President & CEO Vingroup pada Senin (10/5/2021).

Menurut dia, bisnis smartphone Vsmart buatan Vinsmart, tak lagi mendulang terobosan dan nilai jual yang unik bagi penggunanya. Terlebih, kondisi persaingan bisnis ponsel pintar pun saat ini bisa dibilang sangat ketat.

Sebelumnya pada 2020 lalu, Vinsmart dilaporkan firma Gfk membuat terobosan dengan meraih pangsa pasar 16 persen di Vietnam, masuk dalam daftar tiga besar bersaing dengan Samsung, Oppo, dan Vivo. Torehan prestasi itu diraih hanya dalam 15 bulan.

Baca juga: LG Disebut Akan Jual Bisnis Smartphone ke Perusahaan Vietnam

Vinsmart diketahui mulai memproduksi smartphone Vsmart pada Juni 2018. Hingga kini, tercatat ada 19 model smartphone yang ditelurkan oleh Vinsmart dalam waktu kurang dari tiga tahun.

Tak hanya di Vietnam, Vinsmart juga berekspansi ke sejumlah pasar lainnya, termasuk Amerika Serikat. Pabrikan asal Vietnam itu fokus membuat ponsel yang menyasar segmen dengan budget minim, alias kelas entry-level.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

VinGroup selaku pemilik Vinsmart pulalah yang sebelumnya dikabarkan akan mengambil alih bisnis ponsel LG, sebelum akhirnya pabrikan Korea Selatan itu memutuskan menutup bisnisnya.

Fokus ke kendaraan listrik

Setelah menutup bisnis ponsel, VinGroup akan fokus pada pengembangan unit bisnis lainnya, seperti pembuatan kendaraan listrik VinFast, Smart Home, perangkat IoT, serta platform lain di berbagai lini.

"Penutupan Vinsmart adalah untuk memobilisasi semua sumber daya dan mengembangkan unit bisnis VinFast. Ini adalah langkah strategis untuk menjadikan VinFast sebagai salah satu perusahaan terkemuka dunia di sektor kendaraan listrik dan pintar," kata VinGroup.

Baca juga: Smartphone Akan Jadi Pintu Integrasi IoT

VinFast didirikan oleh seorang miliarder bernama Pham Nhat Vuong. Perusahaan otomotif ini mulai memasarkan produk mobil pertamanya berlisensi BMW pada 2019.

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Gizchina, Selasa (11/5/2021), VinFast berencana akan meluncurkan mobil listrik di Vietnam pada akhir tahun ini.

Selain di Vietnam, VinFast juga akan merambah pasar lainnya seperti Amerika Serikat, Kanada, dan Eropa pada 2022 mendatang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber GizChina
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.