Tidak Ada Aplikasi GoTo Setelah Merger Gojek-Tokopedia

Kompas.com - 18/05/2021, 16:34 WIB
Tampilan baru aplikasi perusahaan ride-sharing Go-Jek. Reza Wahyudi/KOMPAS.comTampilan baru aplikasi perusahaan ride-sharing Go-Jek.

KOMPAS.com - Merger Gojek dan Tokopedia yang diumumkan baru-baru ini mendapat respons beragam dari banyak pihak, termasuk masyarakat. Tidak sedikit masyarakat yang penasaran apakah setelah merger terwujud, aplikasi Gojek dan Tokopedia akan menjadi satu?

Ada pula yang menantikan kehadiran aplikasi GoTo, entitas baru yang dikenalkan Gojek dan Tokopedia saat merger diumumkan.

Nuraini Razak, VP Corporate Communications Tokopedia menjelaskan bahwa tidak ada aplikasi khusus GoTo setelah aksi korporasi ini terjalin. Layanan-layanan Gojek dan Tokopedia juga akan tetap berdiri sendiri-sendiri.

Baca juga: Mengenal GoTo, Payung Besar Penaung Gojek dan Tokopedia

"Ke depannya tidak ada aplikasi khusus karena Tokopedia dan Gojek akan tetap beroperasi sebagai entitas yang berdiri sendiri, di dalam ekosistem Grup GoTo," jelas Nuraini melalui pesan singkat kepada KompasTekno, Selasa (18/5/2021).

Grup GoTo akan menaungi tiga perusahaan, yakni Tokopedia, Gojek, dan perusahaan baru yang bergerak di bidang keuangan digital GoTo Financial. Sebagai informasi, model organisasi bisnis semacam ini juga dilakukan raksasa teknologi Alphabet, sebagai induk Google.

Alphabet yang didirikan tahun 2015, menjadi perusahaan payung yang menaungi Google dan beberapa anak perusahaan lain, seperti Fiber, Nest, Ventures, X-Lab, dan Life Sciences.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kembali soal GoTo, grup ini tidak hanya akan beroperasi di Indonesia saja, melainkan di negara-negara operasional Gojek, yakni Vietnam, Singapura, dan Thailand. Grup GoTo disokong oleh beberapa investor besar yang sebelumnya telah menjadi investor utama Gojek dan Tokopedia.

Baca juga: Kisah Cinta Gojek, PDKT ke Grab, Menikah dengan Tokopedia

Dalam keterangan resminya, proses merger ini telah mendapat restu dari para penyokong dana. Mereka adalah Alibaba Group, Astra International, BlackRock, Capital Group, DST, Facebook, Google, JD.com, KKR, Northstar, Pacific Century Group, PayPal, Provident, Sequoia Capital, SoftBank Vision Fund 1, Telkomsel, Temasek, Tencent, Visa dan Warburg Pincus.

Nantinya, grup GoTo direncanakan untuk menjadi perusahaan publik. Kabarnya, penawaran saham perdana/initial public offering (IPO) GoTo akan dilakukan di Amerika Serikat dan Indonesia dalam waktu dekat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X