Pesan dan Harapan Para Driver Gojek Setelah Merger dengan Tokopedia

Kompas.com - 18/05/2021, 19:39 WIB
Goto, layanan Gojek dan Tokopedia. YouTube.com/GojekGoto, layanan Gojek dan Tokopedia.

KOMPAS.com - Merger Tokopedia dan Gojek akhirnya terealisasi. Perkawinan dua startup lokal itu banyak dinantikan lantaran digadang akan mejadi merger perusahaan teknologi terbesar di Indonesia.

Gojek yang merupakan startup berstatus decacorn memiliki valuasi lebih dari 10 miliar dollar AS atau sekitar 143,3 triliun (kurs dollar AS Rp 14.000). Sementara Tokopedia yang berstatus unicorn, disebut memiliki valuasi sekitar 7 miliar dollar AS (sekitar Rp 100,3 triliun).

Setelah merger, valuasi keduanya diperkirakan berada di kisaran angka 18 miliar dollar AS (sekitar Rp 257 triliun). Sebagian besar pihak menyambut aksi korporasi ini. Termasuk mitra driver Gojek yang menjadi ujung tombak perusahaan ride-hailing tersebut.

Baca juga: Gojek dan Tokopedia Resmi Merger Menjadi GoTo

"Saya pribadi sangat menyambut baik merger ini," ujar Ismail, salah satu mitra driver Gojek saat dihubungi KompasTekno, Selasa (18/5/2020).

Ungkapan senada juga diberikan dari beberapa mitra Gojek di Twitter. Salah satunya akun dengan handle @BabehOjol, meski dia mengaku tak terlalu paham dengan merger antara kedua perusahaan.

"Babeh cuma berharap orderan makin rame dan perusahaan mengapresiasi kerja driver yang panas kepanasan, ujan keujanan di jalan," tulisnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ingin kesejahteraan mitra lebih diperhatikan

Ismail mengatakan bahwa informasi merger juga diterima para mitra melalui aplikasi driver.
Tidak hanya ucapan selamat, para mitra juga menyampaikan harapan mereka setelah merger ini terealisasi.

Ismail berharap, kesejahteraan para mitra bisa semakin diutamakan setelah merger Gojek dan Tokopedia. Termasuk dalam pemberian bonus yang saat ini semakin sulit didapatkan.

"Harapan kami driver di lapangan, kondisi membaik, semoga orderan ke depannya semakin ramai, bonus berapapun nilainya bisa kami dapatkan lagi," jelas Ismail yang mengaku sudah mengaspal selama enam tahun.

Tangkapan layar notifikasi merger antara Gojek dan Tokopedia di aplikasi mitra driver Gojek.Ist Tangkapan layar notifikasi merger antara Gojek dan Tokopedia di aplikasi mitra driver Gojek.

Ismail mengatakan, sejak awal pandemi, pesanan ojek online berkurang dan bonus tidak lagi diterima. Ia juga berharap agar mitra mendapatkan asuransi kesehatan dan keselamatan kerja.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X