Harga Bitcoin dkk Terjun Bebas, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 20/05/2021, 08:12 WIB
Ilustrasi bitcoin, aset kripto, cryptocurrency nytimes.comIlustrasi bitcoin, aset kripto, cryptocurrency
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Bitcoin kembali mengalami fluktuasi tinggi. Dalam perdagangan Rabu kemarin, harga cryptocurrency itu sempat terjun bebas hingga nyaris menyentuh angka 30.000 dollar AS (sekitar Rp 431 juta) atau turun 30 persen dalam sehari.

Angka tersebut tak sampai setengah dari rekor nilai tertinggi Bitcoin sebesar lebih dari 64.000 dollar AS (sekitar Rp 921 juta) per keping yang tercatat pada April lalu.

Pemicu turunnya harga Bitcoin adalah otoritas finansial di China yang pekan ini melarang bank dan perusahaan pembayaran menyediakan layanan terkait transaksi mata uang kripto.

Baca juga: Apa Itu Bitcoin yang Harganya Tembus Rp 924 Juta

Sebelumnya, sejak beberapa tahun lalu, China sudah melarang bursa mata uang kripto dan initial coin offering. Tapi warga negaranya masih belum dilarang menyimpan cryptocurrency.

Penurunan drastis Bitcoin ikut menyeret mata uang kripto lain, seperti Ethereum yang anjlok 23 persen, serta Dogecoin yang mencatat minus 27 persen, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari NBC News, Kamis (20/5/2021).

Di tengah-tengah terjunnya aset-aset kripto itu, sejumlah bursa cryptocurrency seperti Coinbase, Gemini, dan Kraken sempat bertumbangan karena trafik yang mendadak naik.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut data dari CoinMarketCap, kapitalisasi pasar cryptocurrency secara keseluruhan terpangkas sebesar 850 miliar dollar AS atau lebih dari Rp 12.000 triliun.

Baca juga: Tesla Raup Rp 3,9 Triliun dari Jualan Bitcoin

Tren penurunan harga sebenarnya sudah dimulai sejak pekan lalu, saat bos Tesla Elon Musk menyatakan perusahaan mobil listrik itu tak lagi menerima pembayaran dalam bentuk Bitcoin karena dinilai berdampak buruk bagi lingkungan.

Padahal, sebelumnya Musk dan Tesla dikenal sebagai promotor Bitcoin. Tesla pun pada Februari lalu memborong Bitcoin senilai 1,5 miliar dollar sehingga ikut berkontribusi tehadap naiknya harga mata uang kripto tersebut.

Menurut Coindesk, pagi ini Bitcoin diperdagangkan dengan harga di kisaran 35.000 dollar AS atau sekitar Rp 521 juta.



Sumber NBC News
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X