Nvidia Pasang Fitur Anti-Mining Kripto di GeForce RTX 3080, 3070, dan 3060 Ti

Kompas.com - 22/05/2021, 19:05 WIB
Kartu grafis NVIDIA GeForce RTX 3080 NvidiaKartu grafis NVIDIA GeForce RTX 3080

KOMPAS.com - Setelah diterapkan lebih dulu di kartu grafis GeForce RTX 3060, pembatasan hash rate GPU Nvidia kini ikut diterapkan di GeForce RTX 3080, RTX 3070, dan RTX 3060 Ti

Nantinya, model-model kartu grafis yang kemampuan hash rate-nya dipangkas hingga hanya setengahnya ini bakal mendapat label "Lite Hash Rate" atau LHR. Tujuannya tak lain agar kartu-kartu grafis tersebut tak habis diborong para penambang kripto (Ethereum).

Baca juga: GPU RTX 30 Series Gaib, Ini Solusi Nvidia

Kepala pemasaran GeForce Nvidia, Matt Wuebbling, mengatakan pihaknya meyakini penerapan fitur anti-mining ini bakal membantu mengurangi tingginya harga kartu grafis saat ini, yang dipicu oleh kelangkaan GPU di pasaran.

"Pembatasan hash rate hanya berlaku untuk kartu-kartu grafis produksi baru dengan label LHR, bukan untuk yang sudah dibeli," ujar Wuebbling dalam sebuah posting berisi pengumuman di situs Nvidia.

GPU terkuat Nvidia saat ini, GeForce RTX 3090, justru tidak mendapatkan limitasi hash rate. Sebabnya kemungkinan karena model kartu grafis ini kurang populer di kalangan penambang kripto, lantaran harga ritelnya yang mahal. 

Baca juga: Nvidia Tak Sengaja Hapus Batasan Hash Rate di GeForce RTX 3060

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dihimpun KompasTekno dari The Verge, Sabtu (22/5/2021), Nvidia sempat tak sengaja membobol mekanisme pembatas hash rate di GeForce RTX 3060 lewat sebuah driver beta.

Di samping membatasi hash rate di rangkaian GPU teranyarnya, dalam rangka "menyelamatkan" lini GPU GeForce dari serbuan miner, Nvidia juga merilis chip khusus mining yang dinamai sebagai Cryptocurrency Mining Processor (CMP).

Langkah lain dengan tujuan mengurangi penggunaan GPU untuk mining juga dilakukan oleh Ethereum Foundation, organisasi yang ikut menangani komunitas dan pengembangan teknologi cryptocurrency tersebut.

Baca juga: Nvidia Menyerah, Luncurkan Lini GPU Khusus untuk Penambang Kripto

Ethereum Foundation mengatakan model pengolahan transaksi dan minting koin akan segera beralih ke basis proof-of-stake sehingga tak lagi bergantung sepenuhnya pada tenaga GPU.

Selama ini hal tersebut dilakukan lewat mekanisme proof-of-work yang sangat menyita tenaga komputer dan boros listrik. Menurut Ethereum Foundation di situsnya, dengan proof-of-stake, total konsumsi daya jaringan Ethereum bisa berkurang hingga 99,95 persen.



Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.