20 Juli, Jeff Bezos Meluncur ke Luar Angkasa Naik Roket Buatannya

Kompas.com - 08/06/2021, 15:02 WIB
Pendiri Amazon dan Blue Origin, Jeff Bezos businessinsider.comPendiri Amazon dan Blue Origin, Jeff Bezos

KOMPAS.com - Pada awal Mei lalu, Jeff Bezos mengumumkan bahwa perusahaan roket miliknya, Blue Origin, akan membuka wisata luar angkasa sub-orbital perdananya pada 20 Juli 2021.

Kini, Bezos yang juga pendiri sekaligus CEO Amazon itu memastikan bahwa dirinya akan ikut serta dalam tamasya luar angkasa sub-orbital perdana itu.

Kabar ini disampaikan langsung oleh Bezos melalui sebuah unggahan di Instagram pribadinya. Bezos mengungkapkan, pergi ke luar angkasa adalah mimpinya sejak ia kecil. Dan hal itu akan menjadi kenyataan dalam waktu dekat ini.

Baca juga: Dari Beli Museum hingga Tamasya ke Bulan, Begini Cara Jeff Bezos Habiskan Uangnya

"Saya ingin melakukan penerbangan ini, karena itu adalah hal yang ingin saya lakukan sepanjang hidup saya. Ini adalah petualangan. Ini hal besar bagi saya," kata Bezos dalam sebuah video yang di posting di Instagram.

Bezos tak sendirian, ia juga mengajak saudaranya, Mark Bezos untuk bergabung dalam tamasya ke luar angkasa kali ini.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Jeff Bezos (@jeffbezos)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wisata luar angkasa sub-orbital perdana Blue Origin ini sedianya hanya akan diikuti oleh enam orang turis.

Pesawat ruang angkasa New Shepard buatan Blue Origin memiliki kapsul yang bisa diisi olej enam orang, dalam sekali peluncuran. Dua di antara enam turis yang akan ikut serta ialah Bezos bersaudara.

Baca juga: Elon Musk, Roket, dan Ketakutan Masyarakat Papua

Selain Bezos bersaudara, satu kursi penumpang juga akan diisi oleh pemenang lelang. Saat ini, satu kursi penumpang itu telah ditawar dengan harga tertinggi sebesar 2.800.000 dollar AS atau setara dengan Rp 39,8 miliar, per Senin (7/6/2021).

Kendati demikian, rencana ini masih belum final. Mengingat pemenang lelang sendiri baru akan ditentukan pada 12 Juni mendatang.

New Shepard yang membawa enam orang turis itu rencananya akan meluncur dari Texas, AS, pada 20 Juli. Roket akan meluncur dari Bumi hingga mencapai garis Karman, 100 km di atas permukaan laut.

Selanjutnya, kapsul yang berisi enam orang turis akan terlepas dari pendorong (booster). Ini memungkinkan turis menikmati pemandangan luar angkasa dan menghabiskan waktu setidaknya 10 menit di orbit Bumi, sebelum kembali mendarat.

Kapsul tersebut dijadwalkan akan melakukan pendaratan di gurun Texas Barat dengan bantuan parasut, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Verge, Selasa (8/6/2021).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.