Instagram Ungkap Rahasia dan Cara Kerja Algoritma Mereka

Kompas.com - 09/06/2021, 11:33 WIB
ilustrasi Instagram user CNETilustrasi Instagram user
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Media sosial kerap memanfaatkan algoritma untuk menampilkan konten atau postingan yang diminati pengguna. Instagram pun demikian, media sosial ini menggunakan algoritma untuk menampilkan konten yang relevan dengan penggunanya.

Kendati demikian, sulit untuk menebak bagaimana algoritma Instagram bekerja. Kini, Head of Instagram, Adam Mosseri, merilis sebuah blog yang menjelaskan bagaimana algoritma Instagram mengumpulkan informasi untuk menampilkan konten yang sesuai dengan pengguna.

Bukan satu, Mosseri mengatakan bahwa Instagram memiliki banyak algoritma yang untuk menciptakan pengalaman menggunakan Instagram yang lebih baik bagi para penggunanya.

"Tiap fitur dari aplikasi Instagram, seperti Feed, Explore Reels, menggunakan algoritmanya sendiri-sendiri berdasarkan bagaimana pengguna memanfaatkannya," ujar Mosseri.

"Sebab, pengguna biasanya menggunakan Stories untuk melihat kegiatan para kerabatnya. Di sisi lain, Explore digunakan untuk mencari beragam hal baru," imbuh Mosseri.

Mosseri mengatakan, ada sejumlah faktor yang dipertimbangkan algoritma Instagram untuk menampilkan konten yang relevan. Faktor tersebut disebut sebagai "sinyal".

"Ada ribuan dari mereka (sinyal). Mereka mencakup semuanya, mulai dari waktu postingan dibagikan, penggunaan ponsel atau web, hingga seberapa sering Anda menyukai sebuah video/foto," kata Mosseri.

Baca juga: Instagram Kini Tampilkan Waktu yang Tersisa Sebelum Stories Menghilang

Cara Instagram menampilkan Feed dan Stories yang relevan

Secara garis besar, ada beberapa "sinyal" yang dipertimbangkan algoritma Instagram. Secara berurutan, faktor pertimbangan tersebut adalah:

1. Informasi tentang konten/postingan

Informasi tersebut menunjukkan seberapa populer sebuah unggahan di Instagram seperti jumlah like, atau banyak dilihat atau tidak.

2. Informasi tentang orang yang membuat postingan tersebut

Instagram juga mempertimbangkan berapa kali pengguna berinteraksi dengan orang yang membuat postingan tersebut dalam beberapa minggu terakhir.

 

Jika orang tersebut menurut sistem menarik, atau sering berinteraksi dengan pengguna, maka postingan tersebut kemungkinan juga bakal dimunculkan.

3. Aktivitas pengguna

Aktivitas pengguna seperti konten apa saja yang pengguna sukai, juga menentukan cara bekerja algoritma Instagram.

4. Riwayat interaksi dengan pengguna lain

Jika pengguna sering menyukai atau berkomentar di postingan orang, maka postingan lainnya yang diunggah orang tersebut kemungkinan bakal lebih banyak dimunculkan.

Mosseri menambahkan bahwa pihaknya juga menghindari sistem mereka menampilkan postingan yang sama di Instagram Feed dan Stories.

Misalnya, pengguna yang mengunggah konten di Feed dan mengunggahnya kembali di Stories kemungkinan hanya akan dilihat pengguna lainnya satu kali.

Apabila pengguna lain itu melihat konten tersebut di Stories, maka mereka boleh jadi tak akan melihat konten yang sama dari pengguna yang sama pula di lini masa atau Feed Instagram mereka.

Baca juga: Pengguna Instagram di Indonesia Kini Bisa Sembunyikan Jumlah Like

Cara Instagram menampilkan Explore

Sama seperti Feed dan Stories, Instagram juga menggunakan preferensi dan aktivitas pengguna dalam menampilkan konten-konten yang ada di tab explore.

Misalnya, pengguna baru saja menyukai sejumlah foto dari akun A. Instagram kemudian akan melihat siapa lagi pengguna lain yang menyukai foto akun A tersebut.

Lalu, Instagram akan mengidentifikasi akun atau konten apa saja yang diminati pengguna lain tersebut dan menampilkannya kepada Anda.

"Setelah kami menemukan sekelompok foto atau video yang mungkin menarik bagi Anda, kami akan mengurutkannya berdasarkan seberapa besar ketertarikan Anda terhadap konten tersebut," ungkap Mosseri.

Hal inilah yang membuat pengguna akan dapat melihat konten-konten yang sesuai dengan minat meski tidak mem-follow akun tersebut.

Selain itu, untuk menampilkan konten Explore yang relevan, Instagram mempertimbangkan beberapa faktor berikut ini secara berurutan.

1. Informasi tentang konten/postingan

Sama seperti Feed dan Stories, Instagram akan melihat seberapa populer konten tersebut, seperti jumlah like dan jumlah ditonton.

2. Riwayat interaksi dengan pengguna lain

Jika seorang pengguna pernah berinteraksi dengan pengguna lain, hal tersebut akan memberikan gambaran tentang seberapa tertarik pengguna terhadap sebuah konten. Ini kemudian menjadi salah satu pertimbangan Instagram untuk menampilkan sebuah konten yang relevan.

3. Aktivitas pengguna

Sama seperti Feed dan Stories, dalam menampilkan konten di Explore, Instagram juga mempertimbangkan aktivitas pengguna seperti konten apa saja yang disukai, ditonton, disimpan.

4. Informasi tentang orang yang membuat postingan tersebut

Instagram akan melihat seberapa sering pengguna berinteraksi dengan pengguna lain dalam beberapa waktu terakhir. Hal ini membantu Instagram untuk mencari konten yang relevan.

Baca juga: Donald Trump Diblokir dari Facebook dan Instagram Selama 2 Tahun

Cara Instagram menampilkan konten Reels yang relevan

Sama seperti Explore, Instagram juga menampilkan konten yang sesuai dengan minat pengguna meski tidak mem-follow akun yang mengunggah konten tersebut.

Namun, menurut Mosseri, konten yang ada di Reels hanya fokus pada konten-konten yang menghibur.

"Kami melakukan survei kepada orang-orang dan menanyakan apakah mereka menemukan konten Reels tertentu yang menghibur atau lucu. Kami belajar dari feedback mereka untuk mencari tahu konten apa yang akan menghibur orang," kata Mosseri.

Secara berurutan, berikut ini adalah faktor-faktor yang dipertimbangkan algoritma Instagram:

1. Aktivitas pengguna

Instagram akan melihat konten Reels seperti apa yang banyak disukai pengguna, siapa saja yang di-follow, dan berapa lama pengguna menonton konten tersebut.

2. Riwayat interaksi dengan pengguna lain

Seperti di Explore, Instagram juga mempertimbangkan riwayat interaksi seorang pengguna dengan pengguna lain yang mengunggah konten Reels. Jika sering berinteraksi, Instagram akan mempertimbangkan untuk lebih sering menayangkan konten dari pengguna tersebut.

3. Informasi tentang konten Reels

Instagram juga memperhatikan isi dari konten Reels yang banyak disukai pengguna, seperti salah satunya suara atau lagu yang digunakan dalam video.

4. Informasi tentang orang yang membuat postingan tersebut

Instagram akan melihat popularitas dari orang yang mengunggah konten Reels tersebut. Semakin populer, maka kemungkinan besar konten tersebut akan lebih sering tampil di hadapan pengguna.

Mosseri juga mengatakan bahwa Instagram "tidak menyukai" konten Reels dengan kualitas gambar yang rendah, konten dengan watermark, atau konten berbau politik, partai, atau pejabat pemerintah.

Baca juga: Dituduh Sembunyikan Konten Pro-Palestina, Ini Respons Instagram

"Melatih" algoritma Instagram

Fitur Close Friends, Mute, dan Not Interested untuk melatih algoritma Instagram.KOMPAS.com/Bill Clinten Fitur Close Friends, Mute, dan Not Interested untuk melatih algoritma Instagram.
Kendati postingan yang dimunculkan di Instagram diatur oleh algoritma, Mosseri menjelaskan bahwa pengguna sejatinya bisa "melatih" algoritma tersebut supaya sesuai dengan keinginan mereka.

Pertama, pengguna bisa memilih atau menyortir daftar Close Friends di Instagram untuk fitur Stories. Daftar tersebut bisa diatur melalui fitur Close Friends yang bisa diakses pengguna melalui profil Instagram masing-masing.

Hal ini bisa melatih Instagram untuk melihat siapa saja kerabat dekat Anda, dan ujung-ujungnya juga akan menyesuaikan algoritma untuk menampilkan postingan mereka, baik di Feed atau Stories.

Kedua, bungkam postingan atau akun yang menurut Anda tidak relevan atau menarik dengan fitur Mute.

Pengguna bisa melakukan Mute dengan berbagai cara. Untuk membungkam sebuah profil, masuk ke profil yang akan di bungkam lalu klik tombol "Following" dan pilih "Mute".

Kemudian, pilih apakah konten yang tidak mau Anda lihat dari pengguna tersebut, bisa Feed atau Stories.

Baca juga: Cara Menghapus Banyak Komentar Sekaligus di Instagram

Pengguna juga bisa melakukan Mute terhadap sebuah postingan di Feed atau Stories. Untuk Feed, mereka cukup meng-klik ikon "tiga titik" di pojok kanan postingan dan pilih "Mute".

Lalu untuk Stories, pengguna cukup meng-klik dan menahan (hold) bubble Stories dari seorang pengguna dan memilih menu "Mute" di jendela yang muncul.

Ketiga, Anda bisa menandai berbagai postingan di Feed atau Explore dengan memilih menu "Not Interested". Menu tersebut bisa diakses melalui ikon tiga titik di pojok kanan atas di tiap postingan.

Ketika sebuah postingan ditandai, maka algoritma Instagram diklaim akan mencoba untuk tidak menampilkan postingan serupa lainnya kepada pengguna tersebut, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Blog Instagram, Rabu (9/6/2021).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Instagram
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.