Server McDonald's Diretas, Data Pelanggan di 2 Negara Ini Dibobol

Kompas.com - 12/06/2021, 17:05 WIB

Pihak McDonald's tak mengungkap secara spesifik jumlah data yang bocor. Namun, perusahaan mengklaim pencurian data kali ini hanya berdampak pada sebagian kecil data pengguna dan karyawan miliknya.

Menurut perusahaan, kasus pencurian data kali ini tak berdampak signifikan berkat investasi perusahaan pada teknologi keamanan siber selama beberapa tahun belakangan.

Dengan teknologi keamanan siber tersebut, perusahaan dapat dengan cepat menghentikan aksi pencurian, begitu aktivitas tak wajar teridentifikasi.

"McDonald's akan memanfaatkan temuan dari penyelidikan serta masukan dari sumber daya keamanan kami. Untuk mengidentifikasi bagaimana cara meningkatkan keamanan yang kami miliki saat ini," kata McDonald's, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Wall Street Journal, Sabtu (12/6/2021).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.