Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 27/06/2021, 12:26 WIB
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Penerbit dan pengembang game Electronic Arts (EA) mengakuisisi Playdemic, salah satu studio game yang berada di bawah naungan perusahaan hiburan raksasa Warner Bros Games.

EA menggelontorkan uang senilai 1,4 miliar dolar AS (sekitar Rp 20,2 triliun) untuk mendapatkan Playdemic.

Presiden Warner Bros Games, David Haddad, mengatakan pelepasan Playdemic sudah dipikirkan secara matang oleh perusahaan tersebut.

"Keputusan kami melakukan divestasi Playdemic adalah bagian dari strategi kami untuk membangun game yang sesuai dengan bisnis waralaba Warner Bros. secara keseluruhan," kata David dalam keterangan resmi.

Playdemic lebih dikenal sebagai pengembang game mobile berjudul Golf Clash yang bisa diunduh di Google Play Store (Android) dan Apple App Store (iOS). Saking populernya, game tersebut diklaim sudah diunduh oleh puluhan juta pengguna.

Baca juga: Developer Yogyakarta Bikin Game Bertema Cyberpunk

Akuisisi ini menurut CEO Electronic Arts, Andrew Wilson, bertujuan untuk memperluas portofolio game yang dimiliki oleh perusahaan asal Redwood City, California, Amerika Serikat (AS) tersebut.

"Ini merupakan langkah baru untuk menambah daftar game bergenre olahraga kami dan menjangkau lebih banyak pemain di seluruh dunia," ujar Andrew.

Game Golf Clash tetap jalan

CEO Playdemic, Paul Gouge mengatakan bahwa meski diakuisisi, game Golf Clash akan tetap berjalan dan dikembangkan sebagaimana mestinya. Namun, pengembangan tersebut kini berada di bawah payung EA.

"Bergabung dengan EA yang merupakan salah satu perusahaan game terbesar di dunia adalah langkah penting dalam perjalanan Playdemic," imbuh Paul.

Dengan akuisisi ini, karyawan Playdemic sendiri otomatis akan bekerja di bawah nama EA dan membantu segala proses pengembangan game perusahaan tersebut.

Aneka teknologi yang dimiliki Playdemic juga bakal dipakai untuk mengembangkan berbagai game bikinan EA, termasuk beragam judul baru yang akan dirilis di masa yang akan datang.

Baca juga: Hacker Bobol Server EA, Curi Kode Penting Game FIFA 21

Terkait akuisisi, uang yang dibayarkan EA sendiri nantinya akan masuk ke kantong perusahaan telekomunikasi asal AS, AT&T yang menaungi Warner Media, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari BusinessWire, Minggu (27/6/2021).

Adapun Warner Bros Games merupakan anak perusahaan dari Warner Media yang kini berubah nama menjadi Warner Media Discovery usai merger dengan perusahaan hiburan Discovery.

Warner Bros Games sendiri masih memiliki beberapa studio game lain, seperti Avalanche Software, Monolith Productions, NetherRealm Studios, Portkey Games, Rocksteady Studios, hingga TT Games.

EA rajin akuisisi

EA sendiri saat ini tengah rajin melakukan akuisisi terhadap sejumlah studio game. Pada Februari lalu, EA mengumumkan telah mengakuisisi studio game Glu Mobile. Akuisisi ini membuka jalan bagi EA untuk memperluas area bisnis game mobile.

Proses akuisisi dengan nilai 2,4 miliar dollar AS atau sekitar Rp 33,6 triliun rampung pada akhir Juni mendatang. Nilai tersebut menjadi salah satu "mahar" akuisisi terbesar untuk sebuah perusahaan studio game mobile.

Sekitar akhir tahun 2020 lalu EA juga mengakuisisi Codemaster. EA datang dengan tawaran nilai yang tinggi yakni di angka 1,2 miliar dollar AS atau sekitar 16,9 triliun.

Codemasters sendiri dikenal sebagai studio game yang kerap menciptakan berbagai game balap, mulai dari seri game Rally, Formula One, Grid, dan Micro Machines.

Baca juga: Sempat Didepak, Game Cyberpunk 2077 Tersedia Lagi di PlayStation Store Indonesia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.