Instagram Tak Mau Lagi Disebut Aplikasi Berbagi Foto

Kompas.com - 01/07/2021, 12:10 WIB

KOMPAS.com - Selama ini, Instagram dikenal sebagai platform berbagi foto. Namun, Instagram ingin menanggalkan "label" tersebut. Hal itu diungkapkan CEO Instagram, Adam Mosseri. 

"Kami bukan lagi sekadar aplikasi berbagi foto atau aplikasi berbagi foto persegi (rasio 1:1)," kata Mosseri dalam sebuah video yang diunggah di akun Twitter dan Instagram pribadinya.

Alasannya menurut Mosseri, kini banyak orang membuka Instagram untuk mencari hiburan.

Oleh karena itu, ke depannya Instagram akan fokus pada empat hal untuk lebih banyak menyuguhkan konten hiburan. Empat hal yang dimaksud yakni kreator, video, belanja, dan perpesanan (messaging).

Mosseri tidak mengelak bahwa bergesernya haluan perusahaan ini merupakan respons atas sengitnya persaingan dengan aplikasi media sosial lain.

Baca juga: Dengan Stiker Ini, Semua Orang Bisa Bikin Swipe Up Link di Instagram Stories

"Karena jujur saja, persaingan semakin ketat saat ini, TikTok sangat besar, YouTube bahkan lebih besar, dan masih banyak pemula lainnya," aku Mosseri.

Untuk memulai perubahan ini, Instagram akan mempersiapkan lebih banyak fitur dalam beberapa ke depan. Mosseri membocorkan beberapa fitur baru yang sedang disiapkan, salah satunya fitur rekomendasi.

Sesuai dengan namanya, pengguna akan disodori rekomendasi akun di Feed Instagram yang mungkin belum diikuti pengguna. Fitur ini sudah terendus beberapa waktu lalu.

Fitur tersebut sempat diberi nama "suggested posts". Mosseri mengatakan uji coba fitur tersebut cukup positif dan pekan ini sedang melakukan uji coba yang baru.

Pengguna juga memiliki kontrol untuk mengatur rekomendasi, mana jenis unggahan yang kira-kira mereka suka dan mana yang tidak. Jika kurang tertarik, mereka bisa menyembunyikan rekomendasi.

Kemudian ada fitur "topics" yang akan menampilkan rekomendasi topik apa yang kemungkinan menarik bagi pengguna. Mosseri juga mengatakan Instagram akan membawa pengalaman baru untuk video.

"(Video) layar penuh, imersif, menghibur, dan video yang mengutamakan seluler," jelas bapak tiga anak ini.

Baca juga: Cara Download Video Instagram Reels lewat Web dan Aplikasi

https://www.instagram.com/tv/CQwNfFBJr5A/?utm_source=ig_web_copy_link

Demi "memanjakan" kreator video, Instagram kini memiliki dua fitur khusus video yang bisa dipilih penggunanya.

Bagi yang ingin membuat video pendek seperti TikTok, bisa memilih Reels yang durasinya kurang lebih 15-30 detik. Sementara bagi kreator yang ingin mengunggah video berdurasi panjang, bisa memilih IGTV yang durasi maksimalnya 60 menit.

Selain itu, Mosseri mengatakan akan ada beberapa perubahan lain yang sedang diuji coba oleh tim Instagram untuk beberapa waktu mendatang.

Mosseri berjanji akan memginformasikan secara publik tentang apa saja yang sedang disiapkan oleh Instagram untuk penggunanya, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari The Verge, Kamis (1/7/2021).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.