Kumpulkan Data Pengguna, Software Editing Audio Audacity Dituding Jadi Spyware

Kompas.com - 06/07/2021, 15:37 WIB
Ilustrasi software editing audio Audacity. KOMPAS.com/ Galuh Putri RiyantoIlustrasi software editing audio Audacity.

KOMPAS.com - Pertama kali dirilis 21 tahun lalu, Audacity adalah salah satu software audio editing terpopuler. Setelah diakuisisi oleh Muse Group pada April 2021, perangkat lunak ini dijanjikan bakal tetap gratis dan bersifat open source.

Namun, pengguna agaknya mesti tetap "membayar" Audacity dengan cara lain. Pasalnya, Audacity belakangan menyatakan bakal mengumpulkan data pengguna dan membagikannya dengan pihak-pihak tertentu.

Berdasarkan laman kebijakan privasi Audacity yang baru, data yang dihimpun mencakup  nama dan versi sistem operasi dari perangkat pengguna, negara tempat pengguna berada berdasarkan alamat IP, serta CPU perangkat.

Baca juga: Internet Sudah 5G, Apa Kabar RUU Perlindungan Data Pribadi?

Data soal kode error dan laporan crash pada software juga dikumpulkan, juga "data yang diperlukan untuk penegakan hukum, litigasi, dan permintaan pihak berwenang (jika ada)".

Disebutkan bahwa data  ini nantinya bisa dibagikan ke sejumlah pihak, termasuk karyawan, penasihat, serta perwakilan humum Muse Group, berikut "pembeli potensial" terkait kemungkinan pembelian bisnis Muse Group di masa mendatang, selain pihak otoritas

"Semua data Anda disimpan dalam server kami di wilayah ekonomi Eropa (EEA). Namun, kami kadang perlu membagikan data pribadi Anda dengan kantor utama kami di Rusia dan perwakilan eksternal di Amerika Serikat," sebut Muse Group.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perubahan kebijakan privasi Audacity keruan saja memantik kontroversi dan  protes dari kalangan pengguna. Sebagian bahkan menuding bahwa software tersebut sekarang sudah berubah menjadi spyware alias program mata-mata pengumpul data.

Alasannya tak lain karena mekanisme pengumpulan dan pembagian data tadi. Fosspost, misalnya, menyebutkan bahwa alamat IP pengguna disimpan selama 1 hari di server Audacity sebelum diamankan dengan hash.

Baca juga: Data Pengguna Dijual Online, Ini Tanggapan LinkedIn

Dengan demikian, sebagaimana dihimpun KompasTekno, Selasa (6/7/2021), bisa saja pengguna Audacity diidentifikasi apabila ada kalangan pemerintah yang meminta data sebelum periode 1 hari tersebut berakhir.

Komunitas developer open source di beberapa forum online seperti Github dan Reddit sudah mulai menyuarakan seruan untuk beralih mengembangkan software audio editing baru menggunakan kode Audacity.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Fosspost
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.