Deretan Inovasi Instagram yang "Terinspirasi" dari Snapchat, TikTok, dan YouTube

Kompas.com - 08/07/2021, 07:29 WIB
Ilustrasi aplikasi Instagram IstIlustrasi aplikasi Instagram

KOMPAS.com - Baru-baru ini, CEO Instagram, Adam Mosseri mengatakan bahwa Instagram tidak ingin lagi dijuluki aplikasi berbagi foto. Mosseri beralasan Instagram kini lebih banyak digunakan untuk mencari hiburan.

Itu sebabnya, perusahaan yang diakuisisi Facebook pada 2012 ini fokus dalam beberapa hal, salah satunya video. Tidak main-main, Instagram kini memiliki fitur-fitur penunjang konten video yang cukup "kaya".

"Inovasi" itu sedikit banyak terinspirasi dari para pesaingnya, seperti Snapchat, TikTok, bahkan YouTube yang masih menguasai platform berbagi video terbesar dunia. Mosseri sendiri blak-blakan bahwa persaingan antar media sosial semakin sengit.

"Karena jujur saja, persaingan semakin ketat saat ini, TikTok sangat besar, YouTube bahkan lebih besar, dan masih banyak pemula lainnya," begitu katanya dalam video yang diunggah di akun Twitter dan Instagram pribadi dengan handle @mosseri.

Hingga saat ini, Instagram memiliki setidaknya tiga fitur khusus video, selain yang muncul di feed Instagram reguler. Tiga fitur itu adalah Instagram Stories, IGTV, dan Reels.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Daftar 10 Tokoh dengan Bayaran Termahal di Instagram

Instagram Stories "duplikat" Snapchat

Pada 2016 lalu, Instagram menambahkan fitur Stories yang "terilhami" dari Snapchat. Snapchat sendiri lebih dulu merilis Stories pada 2013. Tidak hanya format, namanya juga dibuat sama.

Sama seperti Snapchat, di Instagram pengguna juga bisa mengunggah foto atau video pendek dengan durasi maksimal 15 detik. Unggahan di Stories akan lenyap di publik dalam waktu 24 jam. Pemilik akun bisa menyimpan Stories-nya lebih lama dengan fitur "Arsip" dan "Sorotan".

Pada 2019, Facebook mengumukan bahwa Instagram Stories digunakan oleh 500 juta orang setiap harinya. Sementara Snapchat sendiri mengumumkan jumlah pengguna aktif bulanannya baru mencapai 500 juta pada bulan Mei 2021 lalu.

Kesuksesan Instagram Stories kemudian dibawa Facebook ke "saudaranya", yakni media sosial Facebook (Facebook Stories) dan WhatsApp (WhatsApp Status) pada 2017.

IGTV yang "tiru" YouTube

Tidak puas dengan eksperimen video pendek, Instagram ganti meluncurkan fitur video dengan durasi lebih panjang bernama IGTV. Fitur yang dirilis tahun 2018 lalu ini sempat digadang sebagai strategi Instagram untuk menyaingi YouTube.

Halaman:


Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.