Diduga Curang, OnePlus 9 dan 9 Pro Didepak dari Geekbench

Kompas.com - 09/07/2021, 09:06 WIB
OnePlus 9 Pro Tech AdvisorOnePlus 9 Pro

KOMPAS.com - OnePlus lagi-lagi dituding mencurangi tes kinerja atau uji benchmark. Kali ini giliran model flagship OnePlus 9 dan 9 Pro yang diduga mencurangi uji benchmark.

Menurut penelusuran AnandTech, OnePlus sengaja memperlambat (throttling)kinerja aplikasi-aplikasi populer untuk meningkatkan efisiensi dan masa pakai baterai.

Masalahnya, kedua ponsel OnePlus tidak memperlambat kinerja saat menjalankan benchmark sehingga performa sehari-hari yang didapatkan pengguna pun berbeda dari hasil pengujian.

Baca juga: Kemasan OnePlus Dibikin Jadi Mirip Flashdisk, Begini Bentuknya

Mekanisme throttling yang pilih-pilih ini dianggap sebagai bentuk kecurangan oleh Geekbench. Nama OnePlus 9 dan 9 Pro pun didepak dari ranking benchmark populer tersebut.

"Sangat mengecewakan melihat perangkat OnePlus membuat keputusan untuk kinerja perangkat, berdasarkan pengidentifikasi aplikasi ketimbang perilaku aplikasi," tulis Geekbench di akun dengan handle @geekbench di Twitter.

Satu-satunya model OnePlus 9 yang masih ada di daftar tersebut hanyalah OnePlus 9 yang ditenagai chipset Snapdragon 870 atau yang diberi nama OnePlus 9R.

Menurut laporan AnandTech, OnePlus 9 Pro secara agresif memperlambat kinerja puluhan aplikasi populer, termasuk aplikasi-aplikasi Google, Microsoft Office, peramban yang banyak digunakan, media sosial, bahkan aplikasi pihak pertama buatan OnePlus sendiri.

Aplikasi-aplikasi tersebut dibuat tidak bisa menggunakan core CPU Cortex X-1 di SoC Snapdragon 888, dan hanya bisa berjalan di core CPU Cortex-78 yang kecepatannya lebih rendah.

Baca juga: OnePlus Nord N200 5G Meluncur, Ini Harga dan Spesifikasinya

Walhasil, kinerja OnePlus 9 dan 9 Pro di aplikasi real world pun anjlok, sementara angka benchmark yang dihasilkan tetap tinggi dan baik-baik saja.

Anehnya, pelambanan kinerja hanya terjadi di aplikasi-aplikasi populer yang ada di Play Store saja. Sementara aplikasi alternatif yang kurang begitu populer, disebut tidak ada masalah serupa.

Dirangkum KompasTekno dari TechSpot, Jumat (9/7/2021), OnePlus belum menanggapi dugaan manipulasi benchmark ini.

Bukan pertama kali OnePlus curangi benchmark

Menyoal tudingan manipulasi hasil benchmark, bukan pertama kali dialami OnePlus. Perusahaan asal China ini juga pernah ditimpa isu serupa tahun 2017 lalu.

Awal tahun 2017, tepatnya bulan Februari, OnePlus 3T disebut bisa mendeteksi saat perangkat sedang menjalankan aplikasi benchmark. Sehingga, mereka akan bekerja di luar kebiasaan agar memperoleh hasil skor yang tinggi.

Beberapa bulan kemudian atau sekitar bulan Juni 2017, OnePlus 5 juga dikabarkan mencurangi hasil benchmark dengan memanipulasi clockspeed.

Baca juga: OnePlus 5 Dituduh Curangi Benchmark

Saat mendeteksi ada aplikasi benchmark berjalan, OnePlus 5 langsung mengunci cluster CPU "little"' dari chip Snapdragon 835 miliknya di frekuensi tertinggi, yakni 1,9 GHz.

Teknik ini membuat skor uji multi-core CPU lebih tinggi dari seharusnya, sementara uji single-core relatif tidak terpengaruh.

Isu manipulasi benchmark sendiri sudah menjadi cerita lama di industri teknologi. Nilai benchmark memang masih menjadi salah satu acuan konsumen dalam memilih perangkat.

Selain vendor gadget atau komputer, pabrikan semikonduktor MediaTek juga pernah diterpa isu yang sama. Bulan Juni tahun 2020 lalu, MediaTek diduga mencurangi hasil benchmark chip buatannya yang terpasang di beberapa model smartphone.

Baca juga: MediaTek Diduga Curangi Skor Benchmark

Dugaan itu juga diungkap oleh AnandTech, di mana dalam beberapa model smartphone yang dicoba, mereka menemukan sebuah file bernama "_whitelist_cfg.xml" yang bakal memacu hardware ponsel selalu bekerja di performa puncak ketika aplikasi benchmark aktif.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.