Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

YouTuber Kirim AirTag ke Tim Cook, Dibalas Apple dengan Surat

Kompas.com - 26/07/2021, 06:53 WIB
Bill Clinten,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

Sumber 9to5mac

KOMPAS.com - YouTuber asal Jerman dengan nama kanal MegaLag melakukan sebuah eksperimen menggunakan aksesori pelacak anyar besutan Apple, AirTag.

Disebut unik karena ia mencoba mengirimkan tiga buah AirTag ke tiga lokasi berbeda di luar tempat tinggalnya, salah satunya adalah ke markas Apple (Apple Park) di wilayah Cupertino, California, AS. Aksesori ini sendiri tak lain dikirim untuk CEO Apple, Tim Cook.

Tidak disebutkan apakah AirTag tersebut sampai ke tangan Cook atau tidak. Yang jelas, aksesori ini, menurut pelacakan di aplikasi Find My, sempat menetap di Apple Park selama kurang lebih enam minggu.

Baca juga: Apple AirTag Sudah Bisa Dibeli di Indonesia, Ini Harganya

Ilustrasi AirTag milik MegaLag yang terdeteksi berada di Apple Park selama kurang lebih enam minggu.YouTube.com/Megalag Ilustrasi AirTag milik MegaLag yang terdeteksi berada di Apple Park selama kurang lebih enam minggu.
Setelah itu, AirTag tersebut dikirim kembali ke rumah MegaLag bersama dengan sebuah surat yang dicetak dalam secarik kertas khusus yang keempat ujungnya membulat (rounded).

Bukan dari Cook, surat tersebut berasal dari asisten Cook di Apple Park bernama Michael. Menurut dia, Cook tidak bisa merespon kiriman AirTag MegaLag secara pribadi karena ia juga menerima ratusan surat dari para konsumennya.

YouTuber MegaLag membacakan surat dari Apple.YouTube.com/Megalag YouTuber MegaLag membacakan surat dari Apple.
"Tim Cook tidak bisa merespons setiap surat yang ia terima. Tetapi, kami harap Anda mendapatkan keseruan dari eksperimen AirTag ini, yang kembali ke tangan Anda setelah dikirimkan ke berbagai belahan dunia," kata Michael.

Kendati tidak diterima Cook, menarik melihat Apple mengembalikan AirTag ke pemiliknya bersama dengan sebuah surat, meski aksesori tersebut merupakan satu dari ratusan tumpukan kiriman yang menyerbu Apple Park.

Baca juga: Ada Celah Keamanan, Apple AirTag Bisa Diretas dan Dimodifikasi

Hal itu berbeda dengan dua AirTag MegaLag lainnya yang dikirimkan ke CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk di kantor SpaceX yang berlokasi di Hawthorne, California, AS, serta ke Kedutaan Besar Jerman di Korea Utara.

Meski sempat menetap di markas SpaceX sekitar dua minggu, aksesori tersebut tampaknya dihancurkan dan didaur ulang di sana, alias tidak kembali ke tangan MegaLag, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari 9to5Mac, Senin (26/7/2021). 

Adapun AirTag yang dikirimkan ke Korea Utara tidak pernah sampai ke tujuan dan ternyata dialihkan ke Korea Selatan. Di sana, fitur AirTag memang tidak berfungsi karena regulasi pemerintah setempat, sehingga bisa dinyatakan hilang.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber 9to5mac


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com