Kompas.com - 02/08/2021, 18:03 WIB
Google Play Store Shutterstock.comGoogle Play Store

KOMPAS.com - Mulai 1 Agustus, Google resmi mengganti format file aplikasi Android Package Kit atau APK (.apk) dengan format baru, yakni Android App Bundle atau AAB (.aab). Format file APK sendiri sudah diluncurkan lebih dari satu dekade lalu.

Dengan demikian, seluruh pengembang aplikasi Android harus menggunakan format AAB untuk mendistribusikan aplikasinya diplatform Android. Google memperkenalkan format file AAB pada acara Google I/O 2018 lalu.

Perbedaan file APK dan AAB

Sejatinya, AAB maupun APK tak berbeda jauh. Keduanya sama-sama merupakan file berukuran besar yang memuat bermacam-macam kode untuk satu aplikasi Android. Hanya saja, file AAB diklaim lebih dinamis, dalam artian bisa menyesuaikan dengan konfigurasi perangkat.

Sebagai contoh, pengguna ingin mengunduh aplikasi yang memiliki fitur 4K, tapi ponselnya tidak mendukung fitur tersebut. Maka, ketika aplikasi dengan format AAB itu diunduh ke perangkatnya, fitur 4K tidak akan disertakan.

Baca juga: Mengenal AAB, Pengganti APK Android Mulai 1 Agustus 2021

Contoh lain, jika pengguna menggunakan bahasa Indonesia dan bahasa Inggris dalam konfigurasi perangkat, maka hanya dua bahasa itu saja yang disertakan oleh aplikasi yang terpasang, meskipun ada dukungan untuk bahasa lain.

Penyesuaian fitur dengan kemampuan perangkat dan preferensi pengguna ini sebelumnya belum tersedia secara umum dalam format file APK.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

AAB lebih langsing dan aman

Ukuran file AAB yang lebih kecil dibanding APK menjadi perbedaan yang paling disorot oleh Google. Google mengklaim ukuran file AAB lebih kecil 15 persen dibanding AAB.

File yang langsung minimalis ini didapatkan dari proses ketika programer mengunggah aplikasi AAB ke Google Play. File AAB yang diunggah ke Google Playakan dipecah menjadi paket-paket file APK.

Masing-masing pecahan file APK terdiri dari sumberdaya (resource) dan aset untuk menjalankan aplikasi sesuai konfigurasi perangkat. Jadi, setiap perangkat akan mendapat pecahan APK terpisah yang berbeda, sesuai spesifikasi dan kemampuan perangkat.

Mekanisme ini disebut lebih mempermudah para pengembang ketika mengunggah satu file AAB besar, ketimbang mengirimkan banyak file APK ke Google Play lalu memodifikasinya, seperti menyesuaikan bahasa dan fitur, berdasarkan wilayah.

Baca juga: Google Ganti File APK Android Jadi AAB, Apa Pengaruhnya untuk Pengguna?

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.