4 Alasan untuk Tidak Menaruh Ponsel di Kasur saat Tidur

Kompas.com - 09/08/2021, 14:31 WIB
Ilustrasi gangguan tidur insomnia SHUTTERSTOCKIlustrasi gangguan tidur insomnia

KOMPAS.com - Smartphone kini sudah menjadi perangkat penting dalam kehidupan manusia. Sudah menjadi rahasia umum pula bahwa sebagian pengguna tak bisa lepas dari ponsel miliknya, bahkan ketika mereka tidur.

Pengguna seringkali meletakkan ponsel miliknya di atas kasur hingga di bawah bantal. Alasannya beragam, entah karena mendengarkan musik, memastikan alarm yang disetel terdengar jelas, atau sekadar memudahkan ponsel untuk dijangkau bila ada notifikasi masuk.

Apapun alasannya, sebenarnya meletakkan ponsel di atas kasur bisa menimbulkan efek jangka panjang yang tidak baik untuk kesehatan pengguna.

Oleh karena itu, bila tak berniat mematikan daya ponsel, pengguna dianjurkan untuk menyimpan ponselnya beberapa meter dari tempat tidurnya.

Berikut empat alasan penting untuk tidak menaruh ponsel di atas kasur saat tidur.

1. Risiko terbakar

Alasan penting untuk tidak lagi meletakkan ponsel di kasur atau bahkan di bawah bantal ialah adanya risiko kebakaran.

Kebiasan menaruh ponsel di bawah bantal terbukti bisa membahayakan keselamatan pengguna, seperti yang dialami Ariel Tolfree, seorang remaja asal Texas, Amerika Serikat, pada 2014.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat tertidur, ia terbangun karena mencium bau barang terbakar. Ternyata bau terbakar itu berasal dari ponsel miliknya yang ia letakkan di bawah bantal.

Ponselnya itu terlihat memercikkan api kecil yang keluar dari bagian baterai ponsel. Alhasil, bantal dan sebagian sisi seprai kasur Tolfree hangus terbakar, sebagaimana dihimpun dari DailyMail.

Baca juga: Main Smartphone Sebelum Tidur Baik untuk Kesehatan?

Ariel Tolfree dan ponsel Samsung Galaxy S4 miliknya yang memercikkan api saat ditaruh di bawah bantal.KDFW via DailyMail Ariel Tolfree dan ponsel Samsung Galaxy S4 miliknya yang memercikkan api saat ditaruh di bawah bantal.
Menurut situs resmi Layanan Pemadam Kebakaran London, baterai pada ponsel memang dapat menimbulkan risiko kebakaran bila tidak digunakan dengan benar. Misalnya, mengisi daya secara berlebihan, terjadi korsleting, rusak, atau terendam air.

Untuk ponsel milik Tolfree sendiri, dalam buku manual, vendor pembuat ponsel tersebut sudah menyebutkan bahwa ada risiko kebakaran jika gadget tertutup selimut atau bahan tebal lainnya, sebagaimana dihimpun dari ABC News.

2. Risiko terpapar radiasi

Ponsel memang diketahui memancarkan radiasi karena perangkat ini menggunakan frekuensi radio untuk bisa berfungsi.

Misalnya, ponsel generasi kedua, ketiga, dan keempat (2G, 3G, 4G) memancarkan frekuensi radio dalam rentang frekuensi 0,7–2,7 GHz, serta ponsel generasi kelima (5G) yang diperkirakan menggunakan spektrum frekuensi hingga 80 GHz.

Menurut laman resmi National Cancer Institute (NCI), badan pemerintah AS untuk penelitian kanker, semua frekuensi ini termasuk dalam rentang spektrum non-ionisasi, yaitu frekuensi rendah dan energi rendah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.