Softbank Lepas Saham Facebook, Microsoft, dan Induk Google

Kompas.com - 12/08/2021, 11:11 WIB
Ilustrasi ReutersIlustrasi

KOMPAS.com - Konglomerasi SoftBank yang gemar investasi di perusahan teknologi dikabarkan melepas saham di beberapa perusahaan teknologi raksasa, seperti Facebook, Microsoft, Alphabet (perusahaan induk Google), dan Netflix.

Hal itu diketahui dari laporan keuangan terbaru Softbank yang dirilis pekan ini. SoftBank berinvestasi dalam saham perusahaan publik melalui unit perdagangan SB Northstar. Unit tersebut mempublikasikan rincian portofolio perusahaan mana yang disokong oleh SoftBank.

Pada laporan portofolio bulan Maret lalu, Facebook, Microsoft, Alphabet, dan Netflix masih terdaftar di SB Northstar. Namun nama-nama itu hilang di laporan kuartal II-2021 yang terhitung sejak bulan April hingga Juni 2021.

Baca juga: Pendiri Google Jual Saham Total Rp 15 Triliun

Pada akhir bulan Maret 2021 lalu, SoftBank tercatat masih memiliki saham sebesar 3,1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 44,5 triliun (kurs Rp 14.300) di Facebook.

Kemudian di Microsoft, SoftBank diketahui menanamkan 1 miliar dollar AS (sekitar Rp 14,3 triliun), serta induk Google sebesar 575 juta dollar AS (sekitar Rp 8,2 triliun). Sementara Netflix, mendapat kucuran dana sebesar 382 juta dollar AS (sekitar Rp 5,4 triliun).

Selain melepas saham-sahamnya di beberapa perusahaan tersebut, SoftBank juga mengurangi porsi kepemilikan sahamnya di Amazon, dari 6,2 miliar dollar AS (sekitar Rp 89 triliun) menjadi 5,6 miliar dollar AS (sekitar Rp 80 triliun).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Secara total, kepemilikan saham SB Northstar menurun dari bulan Maret sebesar 19 miliar dollar AS (sekitar Rp 273,2 triliun) menjadi 13,6 miliar dollar AS (sekitar Rp 195,5 triliun) pada akhir Juni 2021.

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari CNBC, Kamis (12/8/2021), perwakilan SoftBank enggan berkomentar soal pelepasan saham ini.

Baca juga: Harga Saham Menghijau, Facebook Jadi Perusahaan 1 Triliun Dollar AS

Bulan September lalu, SoftBank disebut menjadi "Paus Nasdaq" oleh Financial Times setelah membeli  saham senilai miliaran dollar AS di beberapa perusahaan teknologi besar, seperti Amazon, Microsoft, dan Netflix untuk menaikan valuasi.

SoftBank masih menghadapi penurunan keuntungan, di mana pada kuartal I-2021, profitnya melemah 39 persen dari tahun ke tahun. Penurunan diperkirakan mencapai 6,9 miliar dollar AS (sekitar Rp 99,2 triliun).

Salah satu faktor penurunan keuntangan adalah dampak kebijakan pemerintah China yang menindak Alibaba, perusahaan yang juga disokong oleh SoftBank.

Sementara itu, SoftBank Vision Fund yang didedikasikan untuk pendanaan perusahaan teknologi meraup keuntungan 2,1 miliar dollar AS (sekitar Rp 30,2 triliun) pada kuartal II-2021.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.