Serangan Ransomware Dilaporkan Naik 64 Persen dalam Setahun Terakhir

Kompas.com - 16/08/2021, 18:05 WIB

"Para penyerang sering memulai aksinya dengan menyasar organisasi kecil yang terkoneksi dengnan target yang lebih besar, kemudian semakin meningkat," kata imbuh Shi. Ia menggarisbawahi perlunya solusi keamanan yang mudah untuk perusahaan besar dan kecil.

Baca juga: Kena Ransomware, Perusahaan Ini Bayar Tebusan Bitcoin Senilai Rp 156 Miliar

Country Manager Barracuda Networks India, Murali Urs mengatakan bahwa penyerang ransomware membuat taktiknya semakin mulus untuk membuat skema pemerasan ganda, di mana pelakunya ikut mencuri data sehingga bisa mengancam akan menyebarkannya.

Untuk mencegah serangan, Urs mengatakan bahwa perusahaan perlu menerapkan kemampuan anti-phising di e-mail dan tool kolaborasi lainnya, serta terus-menerus melatih karyawan agar waspada dengan keamanan e-mail.

"Langkah pertama sebuah organisasi dalam mencegah serangan ransomware adalah dengan menganggap bahwa ada kelemahan, dan memasang target agar tak perlu membayartebusan," ujar Urs.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.