Facebook Tepis Tudingan Jadi Alat Politik, Video Kucing Jadi Bukti

Kompas.com - 19/08/2021, 13:18 WIB
ilustrasi Facebook CNETilustrasi Facebook

KOMPAS.com - Dalam beberapa tahun terakhir, Facebook kerap disangkutpautkan dengan isu politik, terutama di Amerika Serikat. Sebagian pihak menuding rakasasa jejaring sosial itu dikuasai oleh konspirator politik dan tokoh sayap kanan kontroversial Negeri Paman Sam.

Tudingan itu lantas dijawab Facebook dengan data yang dipublikaskan Facebook lewat blog resmi. Dari data tersebut, dapat disimpulkan bahwa konten-konten berbau politik lebih sedikit diakses pengguna, dibanding video kucing peliharaan misalnya.

Untuk pertama kalinya, Facebook memaparkan data apa saja konten yang dikonsumsi pengguna Facebook di AS dalam tiga bulan terakhir, terhitung mulai 1 April hingga 30 Juni 2021.

Baca juga: Facebook Mulai Batasi Konten Politik di Indonesia, Apa Dampaknya bagi Pengguna?

Data tersebut mencakup domain, tautan, laman, dan unggahan yang melintas di News Feed Facebook. Laporan ini mulai sekarang rencananya akan dipublikasikan setiap kuartal.

Secara keseluruhan, konten bernuansa politik tidak begitu banyak dikonsumsi ketimbang konten lain, seperti konten keluarga atau video hewan peliharaan seperti kucing.

Misalnya dalam daftar 10 besar tautan (link) yang banyak diakses penggunanya di AS, hanya ada satu tautan yang berafiliasi dengan politik, yakni Epoch Times, laman yang dikenal sebagai corong konspirasi pendukung mantan Presiden AS, Donald Trump.

Epoch Times diakses 44,2 juta kali oleh pengguna Facebook selama periode kuartal II-2021, tidak sebanyak video Tumblr yang menampilkan dua ekor kucing yang berjalan beriringan sambil menautkan ekor mereka di tengah jalan bersalju.

Video kucing menggemaskan yang dibagikan lewat Facebook itu ditonton 49,1 juta kali oleh pengguna Facebook di AS, lebih tinggi dibandingkan Epoch Times.

Daftar 10 tautan teratas yang paling banyak diakses pengguna Facebook di AS dalam laporan transparansi Facebook.Facebook Daftar 10 tautan teratas yang paling banyak diakses pengguna Facebook di AS dalam laporan transparansi Facebook.

Sementara tautan yang paling banyak diakses dalam periode itu adalah website alumni tim olahraga Green Bay Packers. Demikian halnya dengan kategori domain yang paling banyak diakses, tidak satupun dari 10 daftar teratas yang berafiliasi dengan politik.

Baca juga: Karyawan Google Dilarang Bahas Politik di Kantor

Adapun domain yang banyak diakses berasal dari platform media sosial seperti Twitter, TikTok, dan YouTube, atau domain organisasi seperti UNICEF dan Go Fund Me.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Timnas E-sports Mobile Legends Indonesia Lolos ke Babak Grand Final SEA Games 2021

Timnas E-sports Mobile Legends Indonesia Lolos ke Babak Grand Final SEA Games 2021

Software
Menurut Survei, Netflix Semakin Ditinggal Pelanggannya

Menurut Survei, Netflix Semakin Ditinggal Pelanggannya

e-Business
20 Link Download Twibbon Hari Kebangkitan Nasional 2022 dan Cara Pakainya

20 Link Download Twibbon Hari Kebangkitan Nasional 2022 dan Cara Pakainya

Software
Apa itu Akun Bot atau Spam yang Bikin Elon Musk Tunda Beli Twitter?

Apa itu Akun Bot atau Spam yang Bikin Elon Musk Tunda Beli Twitter?

e-Business
Menhub Minta Boeing Penuhi Kebutuhan Pesawat Garuda dan Lion Group

Menhub Minta Boeing Penuhi Kebutuhan Pesawat Garuda dan Lion Group

Hardware
Google Hapus Aplikasi Perekam Telepon di Play Store Karena Dinilai Langgar Privasi

Google Hapus Aplikasi Perekam Telepon di Play Store Karena Dinilai Langgar Privasi

Software
TikTok Siapkan Fitur Branded Mission, Bikin Video Iklan Bisa Dapat Uang

TikTok Siapkan Fitur Branded Mission, Bikin Video Iklan Bisa Dapat Uang

Software
iPhone atau Macbook Hilang, Apa yang Harus Dilakukan?

iPhone atau Macbook Hilang, Apa yang Harus Dilakukan?

Hardware
Riset Sebut iPhone Bisa Terinfeksi Malware Meski dalam Keadaan Mati

Riset Sebut iPhone Bisa Terinfeksi Malware Meski dalam Keadaan Mati

Software
Oppo Ajak Penggemar PUBG Mobile Main Bareng Bigetron, Ini Link Pendaftarannya

Oppo Ajak Penggemar PUBG Mobile Main Bareng Bigetron, Ini Link Pendaftarannya

Software
Tabel Spesifikasi dan Harga Advan Nasa Pro yang Dibanderol Rp 1 Jutaan

Tabel Spesifikasi dan Harga Advan Nasa Pro yang Dibanderol Rp 1 Jutaan

Gadget
Xiaomi Redmi 10A Resmi di Indonesia, Harga Rp 1,5 Jutaan

Xiaomi Redmi 10A Resmi di Indonesia, Harga Rp 1,5 Jutaan

Gadget
YouTube Luncurkan 'Most Replayed', Permudah Tonton Bagian Video yang Sering Diulang

YouTube Luncurkan "Most Replayed", Permudah Tonton Bagian Video yang Sering Diulang

Software
Apa itu ICAO? Organisasi Aviasi yang Tawari Indonesia Jadi Anggota Dewan

Apa itu ICAO? Organisasi Aviasi yang Tawari Indonesia Jadi Anggota Dewan

e-Business
Huawei Mate Xs 2 Resmi Meluncur Global, Harga Rp 30 Jutaan

Huawei Mate Xs 2 Resmi Meluncur Global, Harga Rp 30 Jutaan

Gadget
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.