OnlyFans Larang Konten Pornografi Mulai 1 Oktober

Kompas.com - 20/08/2021, 10:35 WIB
Ilustrasi aplikasi OnlyFans. BloombergIlustrasi aplikasi OnlyFans.

KOMPAS.com - OnlyFans adalah layanan berlangganan konten eksklusif dari kreator. Sebagian kreator di dalamnya memanfaatkan platform tersebut untuk menjual konten pornografi.

Belakangan, OnlyFans mengubah kebijakannya dan memutuskan untuk melarang konten bermuatan hal-hal seksual yang eksplisit. Larangan ini akan berlaku efektif mulai 1 Oktober 2021.

Menurut OnlyFans, perubahan kebijakan diperlukan karena ada desakan dari para mitra perbankan dan provider pembayaran terkait hal tersebut.

Baca juga: Shutterstock dan OnlyFans Wajib Bayar Pajak di Indonesia

Apalagi, OnlyFans berencana menarik pendanaan dari investor luar dengan target valuasi lebih dari 1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 14,4 miliar (kurs Rp 14.490).

"Untuk memastikan keberlangsungan jangka panjang platform kami, dan terus menjadi tuan rumah bagi komunitas kreator dan fans inklusif, kami harus mengembangkan pedoman konten kami," jelas OnlyFans, dirangkum KompasTekno dari Bloomberg, Jumat (20/8/2021).

Tidak dirinci lebih lanjut konten seperti apa yang nanti akan dilarang. OnlyFans berjanji akan merinci panduan soal kebijakan barunya di kemudian waktu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Popularitas OnlyFans menanjak di masa pandemi. Banyak para pekerja seks, musisi, dan influencer online memanfaatkan OnlyFan untuk mendapat pemasukan dari penggemar.

Mereka menawarkan foto atau video eksklusif di OnlyFans di mana penggemar harus berlangganan untuk mengakses konten tersebut.

OnlyFans sendiri berusaha memosisikan diri sebagai platform untuk kreator macam musisi, instruktur fitness, dan chef, alih-alih pekerja seks.

Baca juga: OnlyFans Juga Ingin Dipakai oleh Gamer, Musisi, dan YouTuber

"Kami selalu ingin mengajak seluruh kreator dari aneka genre, seperti gaming, fitness, fesyen, hingga kecantikan untuk bergabung. Sebab, komunitas kreator ini memang sangat beragam," ujar pendiri OnlyFans, Tim Stokely.

Meskipun beberapa kreator terpopulernya berjualan konten pornografi, sejumlah selebriti mainstream juga telah membuka akun di OnlyFans, seperti Bella Thorne, Cardi B dan Tyga.

Saat ini, OnlyFans disebut memiliki 130 juta pengguna. Tahun 2020, OnlyFans mencatat penjualan senilai 2 miliar dollar AS (sekitar Rp 28,9 triliun) dan diproyeksi berlipat ganda tahun ini. Dari keseluruhan penjualan, OnlyFans mengutip bagian sebesar 20 persen.



Sumber Bloomberg
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.