Cara Cek Aplikasi Pinjaman Online Ilegal lewat WhatsApp dan Situs OJK

Kompas.com - 20/08/2021, 15:29 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCK/JoyseulayIlustrasi

KOMPAS.com - Layanan pinjaman online (pinjol) bisa menjadi jalan keluar bagi masyarakat yang terdesak kebutuhan. Namun, tidak semua layanan pinjol itu resmi dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Ada banyak aplikasi pinjol ilegal yang beroperasi tidak sesuai dengan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 77 tahun 2016, tentang Layanan Pinjam Meminjam Berbasis Teknologi Informasi.

Padahal, layanan pinjaman online ilegal sangat merugikan peminjam. Dari beberapa kasus yang terjadi, nasabah ditagih dengan jumlah yang berkali-kali lipat dibanding uang yang dipinjam.

Baca juga: Ciri-ciri Pinjol Ilegal dan Cara Melaporkannya ke OJK

Hal ini pernah dialami pegawai Pemerintah Kabupaten Boyolali yang ditagih hutang Rp 75 juta setelah meminjam uang Rp 900.000 kepada pinjol ilegal. Selain itu, cara penagihannya pun dinilai tidak beretika dan kerap mengintimidasi nasabah.

Misalnya, pemberi pinjaman mengakses kontak di perangkat pengguna lalu menghubungi kontak-kontak tersebut untuk melakukan tagihan. Hingga saat ini, OJK hanya mencatat 121 lembaga penyelenggara pinjaman online resmi yang berada di bawah pengawasannya.

Cara cek pinjaman online di OJK

Tangkapan layar kontak resmi OJK yang bisa digunakan untuk mengecek aplikasi pinjol ilegal. kompas.com Tangkapan layar kontak resmi OJK yang bisa digunakan untuk mengecek aplikasi pinjol ilegal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mengecek apakah aplikasi pinjaman online itu legal, atau terdaftar di OJK atau tidak, bisa dilihat di tautan berikut ini.

Cara lain yang untuk cek aplikasi pinjaman online ilegal bisa dilakukan adalah dengan mengirim pesan ke nomor WhatsApp resmi OJK dengan cara sebagai berikut:

  1. Simpan nomor kontak OJK di nomor 081-157-157-157.
  2. Buka WhatsApp dan buka kontak OJK yang telah tersimpan.
  3. Ketik nama pinjol yang ingin dicek. Misalnya "pinjol.com", kemudian kirim pesan.
  4. Nantinya, bot akan menelusuri dan memberikan jawaban apakah lembaga tersebut terdaftar atau tidak di OJK.

Ciri-ciri aplikasi pinjol ilegal juga bisa diamati oleh calon nasabah.

Baca juga: Google Blokir Aplikasi Pinjaman Online dengan Bunga Tinggi

Berikut ciri-ciri pinjaman online ilegal, sebagaimana diunggah akun resmi media sosial Kementerian Komunikasi dan Informatika:

  1. Memiliki bunga yang tinggi.
  2. Jangka waktu pinjaman tidak jelas.
  3. Tidak mencantumkan alamat perusahaan pada aplikasi ataupun website.
  4. Tidak memiliki kontak layanan pengaduan.
  5. Menggunakan tata cara penagihan yang tidak benar (mengandung unsur kekerasan dan pelecehan nama baik).
  6. Meminta akses daftar kontak pada perangkat telepon genggam serta dokumen pribadi lainnya.

Apabila pinjol memiliki ciri-ciri seperti di atas, tidak ada salahnya untuk curiga dan mengecek ke laman atau melalui WhatsApp OJK.

Promosi pinjol ilegal biasanya juga dilakukan lewat SMS maupun WhatsApp. Ada pula pinjol ilegal yang memasang logo serupa dengan lembaga fintech atau pinjol resmi. Untuk itu, masyarakat perlu lebih mencermati.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.