Kronologi Dugaan Kebocoran Data 1,3 Juta Pengguna Aplikasi E-HAC

Kompas.com - 31/08/2021, 19:02 WIB
Aplikasi e-HAC yang dibuat Kementerian Kesehatan (kemenkes) sebagai syarat bepergian. Kompas.com/Wahyunanda KusumaAplikasi e-HAC yang dibuat Kementerian Kesehatan (kemenkes) sebagai syarat bepergian.
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Data pengguna aplikasi Electronic Health Alert (e-HAC) yang dikembangkan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) diduga bocor. Berdasarkan laporan dari VPNMentor, setidaknya ada 1,3 juta pengguna aplikasi e-HAC yang terdampak kebocoran data ini.

Aplikasi e-HAC merupakan Kartu Kewaspadaan Kesehatan versi modern dan menjadi salah satu persyaratan wajib bagi masyarakat ketika bepergian di dalam maupun luar negeri.

Baca juga: Data 1,3 Juta Pengguna Aplikasi E-HAC Kemenkes Diduga Bocor

Menanggapi temuan ini, saat dihubungi melalui pesan singkat, pada Selasa (31/8/2021), Juru Bicara Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Anton Setiawan menerangkan kronologi mengenai kasus kebocoran data yang menimpa pengguna aplikasi e-HAC. Selengkapnya sebagai berikut.

  • 22 Juli 2021, VPN Mentor pihak yang mempublikasi informasi tersebut pada awalnya mengirimkan informasi tentang kebocoran data aplikasi e-HAC milik Kementerian Kesehatan ke Indonesia Computer Emergency Response Team (CERT.ID), namun tidak mendapat respon.

  • 23 Agustus 2021 pukul 06.00 WIB, VPNMentor kembali mengirimkan laporan tersebut melalui email ke ID-SIRTII (Indonesia Security Incident Response Team On Internet Infrastructure) dan bantuan70@bssn.go.id.

    Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
    Daftarkan email

  • Laporan yang dikirim VPNMentor kemudian direspon oleh  Tim Tanggap Insiden BSSN pada 23 Agustus 2021 pukul 08.39 WIB, setelah memverifikasi informasinya.

  • Pada hari yang sama (23 Agustus 2021), tim BSSN langsung berkoordinasi dengan pihak Kementerian Kesehatan untuk menindaklanjuti laporan ini.

  • 24 Agustus 2021, Tim BSSN melakukan verifikasi dan mengkonfirmasi kembali ke pihak Kementerian Kesehatan melalui laporan dengan Nomor 021/TI/SDE.824.1/N/2021.

  • 25 Agustus 2021, Tim Kementerian Kesehatan menindaklanjuti laporan itu dengan mengatasi celah keamanan pada aplikasi e-HAC. Tim BSSN mengkonfirmasi hal ini kepada pihak Kementerian Kesehatan pada 25 Agustus 2021 pukul 15.31 WIB.

Kebocoran data e-HAC pertama kali ditemukan VPNMentor pada 15 Juli

Dalam sebuah laporan di situsnya, VPNMentor membenarkan bahwa pihaknya mengontak CERT.ID pada tanggal 22 Juli 2021 untuk menyampaikan soal temuan kebocoran data di aplikasi e-HAC.

Sebelum itu, disebutkan bahwa VPNMentor pertama kali menemukan database bocoran data pada 15 Juli, lalu menghubungi Kemenkes Indonesia pada 21 Juli 2021. VPNMentor kembali mengontak Kemenkes lima hari setelahnya, pada 26 Juli 2021.

Baca juga: Ini Rincian Data Pengguna E-HAC Kemenkes yang Diduga Bocor

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber VPNMentor
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.