Nonton Netflix secara Ilegal, Ratusan Orang Ditangkap

Kompas.com - 10/09/2021, 17:13 WIB
Ilustrasi Netflix di smartphone. BloombergIlustrasi Netflix di smartphone.

KOMPAS.com - Selama pandemi ini, Netflix menjadi salah satu aplikasi yang popularitasnya melejit. Untuk bisa menikmati berbagai konten yang disediakan aplikasi video-on-demand ini, pengguna memang diharuskan berlangganan dengan membayar biaya tertentu.

Sayangnya, masih banyak pengguna yang bandel dan memilih untuk berlangganan pada layanan streaming ilegal, yang mematok harga langganan yang lebih murah kepada pengguna untuk bisa mengakses konten di Netflix.

Untuk meredam hal ini, kepolisian di Italia mulai membasmi para penonton Netflix ilegal yang menikmati konten dari layanan streaming ilegal, IPTV.

Baca juga: Pilihan Bayar dengan GoPay Kini Sudah Ada di Netflix Indonesia

Setidaknya ada lebih dari 240 orang yang ditangkap oleh kepolisian Italia karena terbukti berlangganan IPTV yang menyediakan konten-konten Netflix.

Selain Netflix, ratusan orang yang ditangkap itu juga menonton konten berbayar dari platform lain seperti Amazon Prime Video dan Sky, melalui layanan streaming ilegal.

Penonton ilegal yang ditangkap itu diancam dengan hukuman penjara delapan tahun dan denda hingga 22.000 Pound Sterling atau setara Rp 434,8 juta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Layanan streaming ilegal IPTV ini disebut menawarkan layanan seharga 8,50 Pound Sterling (sekitar Rp 168.000) sepertiap bulan. Dengan biaya itu, pelanggan bisa menikmati akses ke konten dari berbagai aplikasi video-on-demand berbayar sekaligus.

Upaya berantas

Dalam beberapa tahun belakangan ini, pihak berwenang Italia memang tengah mencoba memberantas keberadaan situs yang menyediakan game, tayangan TV, hingga film bajakan.

Baca juga: Riset: Situs Streaming Ilegal Raup Rp 18 Triliun Per Tahun

Tahun lalu, kepolisian Italia juga menangkap 223 orang untuk pelanggaran yang sama, sebagiamana dihimpun KompasTekno dari Daily Star, Jumat (10/9/2021).

Langkah yang sama juga dilakukan oleh Inggris. Melalui organisasi perlindungan kekayaan intelektual FACT, Inggris mengumumkan rencana untuk bekerja sama dengan polisi dan mengirimkan pemberitahuan Cease and Desist (CDO) kepada mereka yang dicurigai menyediakan layanan streaming ilegal.

Pihak yang menerima CDO harus menghentikan apa yang mereka lakukan sampai persidangan dapat diselenggarakan.

Setelah persidangan, pengadilan dapat mengeluarkan perintah pengadilan permanen yang memerintahkan agar kegiatan tersebut dihentikan secara permanen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Daily Star
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.