Google Didenda Rp 2,5 Triliun di Korea Selatan gara-gara Android

Kompas.com - 16/09/2021, 17:37 WIB
Kantor Google di Singapura. TechcrunchKantor Google di Singapura.

KOMPAS.com - Google kembali didenda, kali ini dari Komisi Perdagangan Korea Selatan (KTFC) yang menjatuhkan denda Google dijatuhi denda senilai 207,4 miliar Won atau sekitar Rp 2,5 triliun.

Musababnya adalah lisensi Android yang dinilai telah mencegah munculnya pesaing baru bagi Android.

Sebenarnya Android sendiri adalah sistem operasi berbasis open source yang dipimpin oleh Google. Dengan kata lain, semua orang bisa mendapatkan sumber kode Android secara bebas, memodifikasi, lalu mendistribusikannya tanpa khawatir soal hak paten.

Baca juga: Tak Pakai Server Lokal, Google Didenda Rp 600 Juta di Rusia

Meski sumber kodenya bersifat open source, Google ternyata mengharuskan vendor ponsel atau OEM handset yang ingin menggunakan Android (seperti Samsung dan LG) untuk menandatangani perjanjian anti-fragmentasi (AFA).

Perjanjian ini secara khusus memungkinkan vendor ponsel atau OEM handset lainnya bisa mendapatkan akses awal ke sistem operasi serta mendapatkan akses ke Google Play Store.

Keduanya merupakan elemen penting untuk menunjang pengalaman pengguna ketika mengoperasikan handset berbasis Android.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, dalam perjanjian AFA ini, Google melarang OEM untuk memasang Android versi modifikasi, yang tidak secara eksplisit disetujui oleh Google.

Ilustrasi Android 10cnet.com Ilustrasi Android 10
Misalnya, pada kasus tahun 2011, LG dan Amazon dijadwalkan merilis Fire Tablet yang menjalankan OS Android versi modifikasi. Namun, tablet ini tak pernah dirilis karena adanya potensi pelanggaran perjanjian AFA tadi.

Pada 2013, Samsung merilis smartwatch Galaxy Gear pertamanya. Smartwatch ini menjalankan Android 4.3 versi modifikasi.

Baca juga: Google Didenda Rp 3,8 Triliun oleh Pemerintah Perancis gara-gara Iklan

Namun tak lama kemudian, OS smartwatch Galaxy Gear itu langung diganti dengan Tizen OS garapan Samsung sendiri. Alasannya karena larangan yang sama yang diberlakukan Google, berdasarkan perjanjian anti-fragmentasi tadi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.