Tawarkan Layanan Serupa, Telkomsel Orbit dan IndiHome Saling Caplok?

Kompas.com - 30/09/2021, 18:33 WIB
Telkomsel Orbit. Dok TelkomselTelkomsel Orbit.

KOMPAS.com - Pada Juli 2020, Telkomsel meluncurkan Orbit, layanan internet rumah (home broadband) menggunakan modem sekaligus router Wi-Fi, yang tersambung ke internet dengan koneksi seluler 4G LTE.

Meski tergolong produk anyar, Telkomsel mengklaim jumlah pelanggan Orbit sudah naik drastis. Pada September 2021 ini, Telkomsel Orbit disebut akan memiliki 250.000 pelanggan.

Lantas, apakah popularitas Telkomsel Orbit yang mulai naik ini bakal mengganggu atau mencaplok calon pelanggan internet fixed broadband IndiHome dari Telkom?

Baca juga: Soal Internet Fixed Broadband, Indonesia Akan Belajar dari Korsel

Terkait hal ini, Head of Home LTE Project Telkomsel, Arief Pradetya mengungkapkan bahwa layanan Telkomsel Orbit tidak mengganggu penjualan IndiHome.

"Ini adalah pertanyaan umum nih. Jawabannya tidak sama sekali," kata Arief, dalam acara virtual bertajuk Media Update Produk dan Layanan Telkomsel Orbit, Rabu (29/9/2021).

Sebab, meski sama-sama menawarkan layanan internet rumah, Arief mengatakan, Telkomsel Orbit memiliki misi dan keunggulan yang berbeda dengan layanan IndiHome.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia menambahkan, meski popularitas Orbit naik, penjualan IndiHome juga dilaporkan tumbuh signifikan. Kendati demikian, Arief tidak memberikan detail soal performa bisnis IndiHome.

Dari aspek misi, Telkomsel Orbit menyasar segmen keluarga yang belum atau tidak terlayani dengan layanan internet rumah berbasis kabel.

Baca juga: Skema dan Harga Paket Data Telkomsel Orbit Berubah, Ini Detailnya

Arief mengatakan, saat ini, penetrasi fixed broadband di Indonesia masih sebesar 15 persen saja. Artinya, pangsa pasar home broadband yang belum terlayani itu masih besar sekali.

Menurut Arief, penetrasi yang rendah ini kemungkinan besar dilatarbelakangi oleh masalah daya beli pelanggan serta tantangan bagi penyedia layanan untuk menggelar layanan internet rumah berbasis kabel di seluruh Indonesia dengan harga terjangkau.

Mengingat, Indonesia adalah negara yang besar dan berpulau-pulau sehingga membutuhkan modal yang mahal untuk bisa menghadirkan layanan fixed broadband di seluruh Tanah Air.

"Kami melihat internet rumah wireless bisa mengatasi tantangan itu. Jadi memang kita lebih berkonsentrasi untuk berjualan di non-fiber coverage. Tapi kalo pelanggan fiber memilih juga untuk memilih orbit, kami tidak menghalangi," kata Arief.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.