Mengenang Steve Jobs lewat Pandangannya tentang Kehidupan

Kompas.com - 06/10/2021, 06:37 WIB
Steve Jobs ReutersSteve Jobs

Cara Steve Jobs memandang kehidupan, dan kematian

"Hidup tak selebar daun kelor". Peribahasa itu rasanya tepat untuk menjelaskan bagaimana Jobs memandang kehidupan.

Dalam sebuah wawancara bersama Santa Clara Valley Historical Association pada tahun 1995, sebagainana dihimpun KompasTekno, Rabu (6/10/2021), Jobs mengatakan bahwa hidup sangatlah luas, tidak sesempit dari apa yang dikatakan orang-orang semata.

"Ketika Anda tumbuh, Anda mencoba diberi tahu kalau dunia adalah apa adanya, dan kehidupan Anda hanyalah untuk hidup di dalam dunia yang tidak perlu mendobrak batasan, memiilki keluarga yang baik, bersenang-senang, menabung," ujar Jobs.

Menurut dia, hidup macam demikian sangatlah sempit. Padahal, seseorang bisa melakukan jauh lebih banyak hal semasa hidupnya ketimbang hanya itu saja. 

Baca juga: Ramalan Steve Jobs Tahun 2010 Hari Ini Terbukti

Bagi Jobs, setiap orang berpeluang mengubah hidupnya dan menciptakan sesuatu untuk kemaslahatan bersama. "Anda bisa mengubahnya, memberi pengaruh, bahkan membuat sesuatu yang bisa digunakan orang lain" kata Jobs.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jika seseorang telah memahami bahwa hidup sangat luas, menurut Jobs, maka dia niscaya akan menemukan banyak peluang dan mengubah hingga membentuk kehidupannya.

"Satu hal yang mungkin paling penting adalah untuk mengenyahkan pengertian yang salah tentang kehidupan, antara hidup di dunia apa adanya atau merangkulnya, mengubahnya, dan meningkatkannya," imbuh Jobs.

Steve Jobs pendiri Apple.SHUTTERSTOCK Steve Jobs pendiri Apple.

Saat berpidato di Stanford University tahun 2005, Jobs juga sempat berbicara tentang kematian dan bagaimana dia harus memanfaatkan peluang yang ada semasa hidup. Berani ambil risiko dan terus maju.

"Mengingat bahwa saya akan segera mati adalah cara yang paling efektif untuk berani membuat keputusan besar dalam hidup. Karena segala harapan, kebanggaan, rasa malu, serta ketakutan terhadap kegagalan akan tidak berarti jika dihadapkan dengan kematian.

"Mengingat bahwa kita akan mati adalah cara terbaik untuk menghindari pemikiran takut gagal. Tidak ada alasan untuk Anda tidak mengikuti kata hati Anda."

Baca juga: Barang Peninggalan Steve Jobs Dilelang, dari Kartu Nama hingga Jaket Bomber

"Waktu Anda sangat terbatas. Jangan terperangkap oleh dogma yang membuat Anda hidup di pemikiran orang lain. Jangan biarkan gangguan dari opini orang lain mengalahkan suara hati Anda."

Hingga saat ini, Jobs masih dikenang sebagai sosok pemimpin Apple yang brilian dan tak tergantikan, seperti yang pernah disampaikan CEO Apple saat ini, Tim Cook.

"Jiwa yang agung tak pernah mati. Dia menyatukan kita lagi dan lagi. Anda akan selalu bersama kami, Steve, kenangan Anda tertaut dan menginspirasi kami setap hari," ujar Cook saat mengenang sosok Jobs.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.