Mantan Karyawan Ungkap Facebook Utamakan Profit ketimbang Keamanan Pengguna

Kompas.com - 06/10/2021, 21:58 WIB
ilustrasi Facebook 9to5Mac.comilustrasi Facebook

KOMPAS.com - Facebook belakangan kembali diterpa kabar miring.  Kali ini, seseorang yang mengaku pernah bekerja di perusahaan jejaring sosial itu mengklaim telah memperoleh ribuan halaman dokumen internal Facebook.

Di dalamnya, menurut eks karyawan yang belakangan diketahui bernama Frances Haugen itu, disebutkan bahwa Facebook mengetahui tentang dampak buruk yang dihasilkan oleh jejaring sosialnya terhadap keamanan pengguna. Meski begitu, dia menuding Facebook bersikap abai.

"Facebook berkali-kali menunjukkan lebih memilih profit ketimbang keamanan," ujar Haugen yang mengaku bekerja sebagai product manager di tim civic misinformation Facebook selama hampir dua tahun sebelum hengkang pada Mei lalu.

Baca juga: Penjelasan Resmi Penyebab Tumbangnya Facebook, Instagram, dan WhatsApp

Sebelum di Facebook, Haugen yang merupakan seorang data scientist pernah bekerja di beberapa perusahaan teknologi lain, termasuk Google dan Pinterest. Namun, menurut dia, apa yang dilihatnya di Facebook lebih buruk dibanding sebelum-sebelumnya.

Haugen pun menyalin halaman-halaman dokumen hasil riset internal Facebook dan memutuskan untuk menjadi whistleblower dengan membocorkannya.

Dia pergi ke Whistleblower Aid untuk memperoleh perlindungan hukum dan bimbingan untuk merilis rangkaian dokumen confidential tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagian dokumen yang dirilis oleh Haugen mengungkapkan bahwa Facebook sebenarnya mengetahui Instagram memiliki dampak buruk dan berbahaya (toxic) terhadap remaja, khususnya anak gadis yang sering membanding-bandingkan penampilan di media sosial itu.

Riset internal Facebook terkait pengggunaan Instagram dan efeknya untuk mengatasi masalah di pengguna remaja.Facebook Riset internal Facebook terkait pengggunaan Instagram dan efeknya untuk mengatasi masalah di pengguna remaja.

Beberapa bagian lain dari dokumen Haugen menyebutkan bahwa Facebook ikut berkontibusi menyebar misinformasi saat pilpres di AS tahun lalu, dan kerusuhan tanggal 6 Januari 2021 di Gedung Capitol.

Facebook, sebagaimana tertulis di dokumen tersebut, menyadari bahwa algoritma dan platform miliknya mendorong jenis-jenis konten yang bisa membahayakan keamanan publik, tapi gagal mengeksekusi langkah-langkah pencegahan yang efektif.

Baca juga: Instagram Disebut Buruk bagi Remaja, Facebook Membantah dengan Grafik

"(Facebook) membayar profit dengan keamanan kita," lanjut Haugen dalam wawancara di 60 Minutes CBS, dihimpun KompasTekno dari NDTV, Rabu (6/10/2021).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.