Layanan Perbankan Google Tutup Sebelum Dirilis

Kompas.com - 08/10/2021, 11:23 WIB
Ilustrasi Google. Getty ImagesIlustrasi Google.

KOMPAS.com - Rencana Google untuk menyediakan layanan perbankan kandas di tengah jalan. Layanan perbankan tersebut awalnya akan dapat dinikmati pengguna di aplikasi pembayaran Google Pay.

Pada 2020 lalu Google mengatakan bahwa pengguna Google Pay akan dapat membuka rekening bank langsung dari aplikasi. Namun, laporan The Wall Street Journal mengatakan hal tersebut tidak sesuai rencana.

Perkembangan layanan perbankan dari Google tersebut tersendat dan kerap molor dari waktu yang ditentukan. Perginya salah satu eksekutif Google, Caesar Sengupta, disinyalir menjadi salah satu penyebabnya.

Sengupta disebut menjadi orang yang mengemban tugas besar dalam mengawasi proyek layanan perbankan ini. Dari halaman LinkedIn-nya, jabatan terakhir yang diemban Sengupta di Google adalah Vice President and General Manager, Payments & Next Billion Users.

Baca juga: Line Resmi Luncurkan Bank Digital di Indonesia

Namun, saat proyek layanan perbankan belum rampung, Sangupta keluar dari Google pada Maret 2021 untuk merintis perusahaannya sendiri yang dinamai "Arbo Works".

Sejak itu, Sangupta tampaknya merekrut beberapa karyawan lama Google ke perusahaannya, menurut situs web LinkedIn dan Arbo Works.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seorang juru bicara Google mengonfirmasi penghentian proyek Bank Google ini kepada outlet media CNBC, tetapi menolak mengomentari dampak dari kepergian eksekutif Google Pay tersebut. Menurut juru bicara tersebut, kini mengganti fokus layanannya.

"Kami memperbarui pendekatan kami untuk fokus terutama pada penyediaan pemberdayaan digital untuk bank dan penyedia layanan keuangan lainnya," kata juru bicara Google.

Misalnya melalui layanan komputasi Google Cloud Platform (GCP). GCP disebut sudah menjadikan perusahaan penyedia layanan keuangan sebagai pelanggan utamanya.

Sekilas tentang rencana layanan perbankan Google

Sebelum hengkang, tepatnya pada 2020, Sangupta sempat membeberkan rencana dari layanan bank digital Google.

Halaman:


Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.