Kompas.com - 09/11/2021, 06:49 WIB
Ilustrasi Yahoo. Bloomberg News/ David Paul MorrisIlustrasi Yahoo.

KOMPAS.com - Yahoo, perusahaan internet yang dikenal dengan layanan mesin pencari, e-mail, dan direktori populer, resmi angkat kaki dari China. Layanan-layanan yang disediakan oleh Yahoo sudah tidak bisa lagi diakses di China mulai awal bulan ini.

Yahoo menjadi perusahaan teknologi beken kedua yang hengkang dari Negeri Tirai Bambu sejak sebulan belakangan, setelah LinkedIn (Microsoft) memutuskan tutup pada pertengahan Oktober 2021. Yahoo mengatakan keputusannya didasari situasi regulasi yang makin ketat di China.

"Sebagai pengakuan atas meningkatnya tantangan dari lingkungan bisnis dan hukum di China, layanan Yahoo tidak dapat lagi diakses dari China Daratan mulai 1 November," kata juru bicara Yahoo.

Baca juga: Microsoft Tutup LinkedIn di China Akhir 2021

Hengkangnya Yahoo dari China tersebut bertepatan dengan diberlakukannya Undang-Undang (UU) Perlindungan Informasi Pribadi China. UU privasi itu disinyalir bakal mengekang pengumpulan data pengguna China oleh perusahaan teknologi, seperti Yahoo, misalnya.

Namun, Yahoo sendiri tidak menyebutkan secara langsung apakah penerapan undang-undang privasi tersebut menjadi salah satu faktor di balik penutupan layanannya.

Layanan-layanan Yahoo yang dihentikan di China

Pasca pengumuman hengkang tersebut, pengguna internet China pun mendapatkan notifikasi terkait penghentian sejumlah layanan yang disediakan atau di-hosting oleh Yahoo. Misalnya, dari web browser AOL.com, dan sejumlah situs media seperti Tech Crunch dan Engadget.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bahkan layanan cuaca Yahoo Weather sudah menampilkan notifikasi tersebut sejak Oktober, sebelum benar-benar dihentikan operasinya pada Senin (1/11/2021) lalu.

Baca juga: Hari Ini 11 Tahun yang Lalu, Startup Indonesia Koprol Diakuisisi Yahoo

Situs antisensor Applecensorship.com turut melaporkan, aplikasi Yahoo Finance (berita keuangan dan data) serta Yahoo Mail sudah lebih dulu menghilang dari toko aplikasi App Store China sejak 14 Oktober. Aplikasi ini disebut tidak terlalu banyak dipakai di Negeri Tirai Bambu itu.

Yahoo sendiri masuk ke pasar China pada 1999, dengan meluncurkan layanan e-mail, mesin pencarian, dan layanan penerjemahan bahasa untuk artikel-artikel dari Amerika Serikat.

Yahoo MailShuterstock Yahoo Mail
Sejak adanya kesepakatan kerja sama pada 2005, sebagian besar kegiatan operasional Yahoo dijalankan perusahaan teknologi raksasa milik Jack Ma, Alibaba Group Holding. Namun, beberapa waktu belakangan, Alibaba juga secara bertahap menghentikan layanan Yahoo.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.