Kompas.com - 21/11/2021, 16:02 WIB
CEO Megaxus, Eva Muliawati (kiri), Country Head Garena Indonesia, Hans Saleh dan Head of Brand Marketing Mobile Premiere League (MPL), Layla Safira Andarmawanti saat mengadiri sebuah sesi virtual di IGDX 2021. KOMPAS.com/Kevin Rizky PratamaCEO Megaxus, Eva Muliawati (kiri), Country Head Garena Indonesia, Hans Saleh dan Head of Brand Marketing Mobile Premiere League (MPL), Layla Safira Andarmawanti saat mengadiri sebuah sesi virtual di IGDX 2021.

BALI, KOMPAS.com - Program Indonesia Game Developer Exchange (IGDX) 2021 menjadi ajang kumpul bagi pengembang dalam negeri untuk berinteraksi dengan pelaku industri game lokal dan asing.

Dalam ajang ini, beberapa publisher game terkenal, seperti Megaxus, Garena Indonesia, dan Mobile Premiere League membahas perkembangan industri game mobile di Tanah Air, terutama dari jenis game yang digemari.

Head of Brand Marketing Mobile Premiere League, Layla Safira Andarmawanti mengatakan bahwa orang Indonesia lebih menyukai game mobile yang bersifat kompetitif.

Menurut Layla, beberapa contoh unsur kompetitif yang banyak digemari masyarakat Indonesia antara lain seperti game pertandingan satu lawan satu atau bertanding bersama tim.

Tidak hanya kompetitif, Layla menilai bahwa pemain Indonesia lebih memilih game yang mengusung gameplay sederhana dan mudah dimengerti.

Baca juga: Menkominfo: IGDX 2021 Bantu Perkembangan Industri Game Lokal

"Walaupun game-nya simple, lebih cenderung ke arah yang casual, namun pemain akan secara terus-menerus merasa ditantang. Itu unsur yang membuat mereka terus kembali dan tidak mudah bosan," ungkap Layla dalam acara IGDX 2021, Minggu (21/11/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Senada dengan Layla, CEO Megaxus Eva Muliawati menyampaikan bahwa orang Indonesia cenderung memiliki preferensi tinggi pada game mobile yang menantang.

Hanya saja, Eva melihat bahwa game multiplayer cenderung lebih banyak diminati. Ini disebabkan karena pemain Indonesia gemar berinteraksi di dalam game.

"Game yang menurut kita teman-teman Indonesia suka itu game yang mempunyai beberapa fitur seperti multiplayer, sosial dan fitur kompetitif," jelas Eva.

Baca juga: Industri Game Indonesia Diramal Terus Tumbuh, Smartphone Pemicunya

Sementara itu, Country Head Garena Indonesia, Hans Saleh menjelaskan bahwa pertumbuhan aktivitas game mobile di Indonesia turut dipengaruhi oleh tingginya penggunaan perangkat smartphone.

Hans menilai bahwa orang Indonesia cenderung lebih mudah mendapatkan smartphone dibanding perangkat gaming lainnya, seperti PC atau konsol.

"Salah satu faktor yang kita lihat terutama adalah pertumbuhan penetrasi smartphone. Dari segi infrastruktur, saya pikir (smartphone) lebih baik dibanding PC dan konsol, terutama dalam aspek aksesibilitas," kata Hans.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.