Soal Kurir Gelapkan MacBook Rp 67 Juta, Ini Tanggapan Gojek

Kompas.com - 25/11/2021, 13:56 WIB
Dirreskrimum Polda Metro Jaya Kombes Auliansyah Lubis (kiri) dan Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulfan saat konferensi pers di Polda Metro Jaya, Rabu (24/11/2021). KOMPAS.com/ Tria SutrisnaDirreskrimum Polda Metro Jaya Kombes Auliansyah Lubis (kiri) dan Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulfan saat konferensi pers di Polda Metro Jaya, Rabu (24/11/2021).

KOMPAS.com - Polda Metro Jaya menangkap kurir ojek online (ojol) yang menggelapkan satu unit laptop MacBook seharga Rp 67 juta.

Dua tersangka berinisial RF dan HS itu berpura-pura menjadi kurir ojol, memanfaatkan akun ojek online yang bukan miliknya.

Kasus ini berawal dari laporan seorang korban yang memesan satu unit laptop MacBook Pro 16 inci tahun 2021 melalui Tokopedia dan memilih sistem pengiriman barang menggunakan jasa antar barang ojol.

Namun, barang pesanan tidak kunjung sampai meskipun status pengiriman barang di Tokopedia telah selesai. Berdasarkan hasil pemeriksaan, dua tersangka memiliki peran yang berbeda.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan menjelaskan, RF berperan memalsukan identitas akun dalam aplikasi ojek online. Tersangka menggunakan topeng wajah untuk mengelabuhi sistem verifikasi wajah untuk mengaktifkan akun ojol yang bukan miliknya.

Baca juga: Penggelapan MacBook Rp 67 Juta oleh Kurir, Buntut Jual-Beli Akun Ojol

Sementara HS bertugas menjadi pengemudi yang mengambil dan mengantar baran dari toko online.

"Setelah mendapatkan orderan, khususnya yang mereka incar ini adalah barang elektronik seperti HP, laptop, dan lain-lain. Kemudian tidak diantarkan kepada orang yang berhak menerima, melainkan digelapkan," kata Zulpan.

Zulpan mengatakan, sudah ada 15 kejadian yang dilakukan. Setiap aksi tersebut, mereka menggunakan akun yang berbeda-beda.

"Ada 15 kejadian yang mereka lakukan. Jadi setiap kegiatan akunnya berbeda-beda, berapa akunnya? Dari 15 kejahatan ya 15 akun, selalu berganti-ganti," ujar Zulpan kepada wartawan, Rabu (24/11/2021).

Baca juga: Kurir Gojek Mogok Narik, Keluhkan Bonus Rp 100.000 Jadi Rp 37.000

Menurut Zulpan, akun ojol didapatkan dari para mitra pengemudi yang sudah tidak lagi mengaspal. Satu akun dijual dengan harga Rp 800.000.

Tanggapan Gojek

Gojek, selaku salah satu penyedia layanan ride hailing memberikan apresiasi terhadap Polda Metro Jaya yang telah mengungkap kasus penggelapan tersebut. Gojek mengatakan telah berkoordinasi dengan marketplace untuk memproses penggantian barang.

"Kami juga telah berkoordinasi dengan partner e-commerce kami untuk dapat memproses penggantian barang yang hilang sesuai dengan ketentuan asuransi yang berlaku," jelas Rubi W. Purnomo, SVP Corporate Affairs Gojek dalam keterangan resmi yang diterima KompasTekno, Kamis (25/11/2021).

Terkait dugaan akun ojol yang diperjual-belikan, Rubi menegaskan pihaknya tidak segan memutus mitra yang terbukti melanggar aturan.

Baca juga: Spesifikasi dan Harga MacBook Pro 2021, Termurah Rp 28 Juta

"Kami juga terus mengedukasi mitra driver mengenai Tartibjek - Tata Tertib Gojek yang salah satu poinnya membahas larangan dan sanksi terhadap ancaman keamanan, termasuk penggunaan akun yang didaftarkan atas nama orang lain, memperjual-belikan akun maupun bentuk penyalahgunaan akun lainnya," kata Rubi.

"Bila mitra kami terbukti bersalah, kami akan memberikan sanksi sesuai kebijakan yang berlaku, yaitu putus mitra," imbuhnya.

Jual-beli akun ojol mudah ditemukan di Medsos

Dari penelusuran KompasTekno, jual-beli akun ojek online cukup mudah ditemukan di media sosial seperti Facebook dan Twitter. Aksi jual-beli ini bahkan sudah terjadi sejak beberapa tahun lalu.

Beberapa pengguna Twitter juga pernah mengunggah tangkapan layar grup Facebook yang menjual akun ojol di tahun 2016 dan tahun 2020. Tidak hanya dijual, akun ojol juga banyak disewakan atau digadaikan.

Tangkapan layar jual-beli akun ojek online yang mudah ditemukan di Facebook.Facebook Tangkapan layar jual-beli akun ojek online yang mudah ditemukan di Facebook.

Harganya pun bervariasi, tergantung pada paket yang ditawarkan. Harga sewa atau gadai biasanya dibanderol sekitar Rp 350.000-an.

Sementara harga jual akun ojol, biasanya dibanderol mulai dari harga Rp 800.000 hingga Rp 3 juta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.