Elon Musk Posting "Meme" Josef Stalin, Sindir CEO Baru Twitter?

Kompas.com - 09/12/2021, 07:04 WIB

KOMPAS.com - Elon Musk lagi-lagi bikin ulah. CEO Tesla yang kerap "nyinyir" ini ikut mengomentari pergantian kursi CEO Twitter.

Tentu saja, komentarnya disampaikan dengan cara menyindir lewat sebuah meme, seperti yang kerap ia lakukan selama ini. Beberapa saat setelah CEO lama Twitter, Jack Dorsey mengumumkan alih jabatannya ke Parag Agrawal, Musk mengunggah sebuah meme.

Dalam meme itu, Musk sengaja mengedit foto dua tokoh asal Rusia, Josef Stalin dan Nikolay Yezhov. Wajah Stalin diganti dengan wajah Agrawal, sementara wajah Yezhov diganti dengan wajah Dorsey.

Baca juga: Sosok Parag Agrawal, CEO Baru Twitter Pengganti Jack Dorsey

Meme itu terdiri dari dua gambar. Gambar pertama menampilkan dua sosok "editan itu", kemudian gambar kedua, sosok "Dorsey" menghilang dengan efek cipratan air di belakang dan hanya menyisakan foto "Agrawal". Maksudnya, sosok "Dorsey" hilang dilempar ke sungai.

Menurut sejarah, Nikolai Yezhov alias The Dwarf (kurcaci), adalah orang kepercayaan Stalin.
Konon, Yeshoz dieksekusi di bawah arahan Stalin pada tahun 1940. Keduanya sempat berfoto di dekat Sungai Moskwa sebelum eksekusi.

Tapi foto yang disebar ke publik rupanya sudah disunting, dengan menghapus foto Yeshoz, yang konon bertujuan untuk menghilangkan jejak sejarah. Foto itulah yang digunakan sebagai bahan meme oleh Musk.

Tidak jelas apa alasan dan maksud Musk mengunggah meme ini. Seorang pengguna dengan nama handle @comm_raid membalas meme Musk dengan foto asli Stalin-Yezhov, dan "membantu" pengguna lain memahami guyonan gelap (dark joke) ala Musk.

Satu hal yang pasti, twit ini diunggah Musk setelah Agrawal menjadi sorotan atas komentar lamanya tentang peran media sosial di Amandemen Pertama.

Komentarnya ini dinilai beberapa pihak akan membatasi kebebasan di Twitter, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Fox Business, Kamis (8/12/2021).

Baca juga: 3 Alasan Jack Dorsey Mundur dari Jabatan CEO Twitter

"Peran kami (Twitter) tidak terikat oleh Amandemen Pertama, tugas kami adalah untuk melayani percakapan publik yang sehat," kata Agrawal.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.