Intel soal Metaverse: Teknologi Saat Ini Belum Mampu Mewujudkannya

Kompas.com - 17/12/2021, 14:05 WIB
Ilustrasi Intel. The Verge/ Alex CastroIlustrasi Intel.

KOMPAS.com - Setelah Facebook dan Microsoft, kini giliran perusahaan semikonduktor raksasa Intel yang akhirnya membagikan visi perusahaan terkait metaverse.

Dalam sebuah postingan di laman resmi Intel, SVP dan General Manager of the Accelerated Computing Systems and Graphics Group Intel, Raja Koduri mengatakan bahwa metaverse kemungkinan besar bakal menjadi masa depan komputasi, setelah world wide web (WWW) dan mobile.

Namun, teknologi yang ada saat ini masih belum mampu untuk mewujudkan visi dari metaverse itu sendiri. Menurut Koduri, untuk mewujudkan metaverse dibutuhkan peningkatan efisiensi komputasi hingga 1.000 kali lipat dari teknologi yang sudah ada saat ini.

Baca juga: Akuisisi RTFKT, Nike Siap Jual Sneakers Virtual di Metaverse

Koduri mengungkapkan, metaverse saat ini dipahami sebagai sebuah konsep dunia virtual dan augmented reality (realitas ganda) yang kaya, real-time, dan saling terhubung secara global yang akan memungkinkan miliaran orang untuk bekerja, bermain, berkolaborasi dan bersosialisasi dengan cara yang benar-benar baru.

Ilustrasi Facebook Horizon Workrooms yang menyediakan ruang pertemuan virtual yang dapat digunakan sebagai sarana tatap muka secara online. Aplikasi ini dioperasikan melalui headset VR Oculus Quest 2 buatan Facebook.Facebook Ilustrasi Facebook Horizon Workrooms yang menyediakan ruang pertemuan virtual yang dapat digunakan sebagai sarana tatap muka secara online. Aplikasi ini dioperasikan melalui headset VR Oculus Quest 2 buatan Facebook.
Di metaverse, setiap orang akan direpresentasikan dengan avatar lengkap dengan detail pakaian, warna rambut, warna kulit, dan aksesori yang realistis. Avatar sendiri merupakan representasi grafis dari pengguna, atau sederhananya, wujud virtual dari pengguna.

Semua hal itu bakal ditampilkan secara real-time berdasarkan data sensor yang menangkap objek 3D dunia nyata, gerakan, audio, dan banyak lagi. Data sensor itu terpasanng di beberapa perangkat, seperti headset Virtual Reality (VR) dan sarung tangan haptic.

Baca juga: Ramalan Bill Gates, Meeting Online Bakal Digelar di Metaverse

Butuh komputasi sangat besar untuk wujudkan metaverse

Untuk menampilkan itu semua di metaverse, kata Koduri, dibutuhkan transfer data bandwidth super tinggi, latensi sangat rendah, dan model dunia virtual yang bersinambung, berisi elemen nyata serta simulasi.

"Dalam skenario ratusan juta pengguna hadir secara bersamaan di metaverse, Anda akan segera menyadari bahwa infrastruktur komputasi, penyimpanan, dan jaringan kami saat ini tidak cukup untuk mewujudkan visi tersebut," kata Koduri.

Ia mengatakan, untuk mewujudkan metaverse, seluruh saluran internet akan membutuhkan peningkatan besar, termasuk bagi produk-produk Intel sendiri.

"Untuk menghadirkan kemampuan komputasi yang benar-benar persisten dan imersif di metaverse, dalam skala besar dan dapat diakses oleh miliaran manusia secara real-time, dibutuhkan peningkatan efisiensi komputasi hingga 1.000 kali lipat dari yang ada saat ini," kata Koduri.

Baca juga: Nike dan Dyson Mulai Masuk Dunia Virtual Metaverse

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.