Ini Rincian Pita Frekuensi Tri yang Dialihkan ke Indosat Setelah Merger

Kompas.com - 04/01/2022, 21:04 WIB

KOMPAS.com - Merger Indosat dan Tri telah resmi disetujui dan efektif per hari ini, Selasa (4/1/2022). Selanjutnya, PT Indosat Ooredoo Hutchison Tbk (“Indosat Ooredoo Hutchison”) selaku perusahaan hasil merger Indosat-Tri resmi beroperasi.

Hal ini ditandai dengan ditekennya Keputusan Menteri Kominfo Nomor 7 Tahun 2022 tentang Persetujuan Penggabungan Penyelenggaraan Telekomunikasi PT Indosat Tbk dan PT Hutchison 3 Indonesia oleh Menkominfo Johnny G. Plate pada hari ini, Selasa (4/1/2022).

Dalam sebuah konferensi virtual, Johnny mengungkapkan, persetujuan merger ini berimplikasi pada beberapa hal. Salah satunya adalah pengalihan seluruh izin stasiun radio atau ISR atas nama Tri kepada Indosat selaku Perusahaan Penerima Penggabungan Usaha.

Baca juga: Kominfo Resmi Setujui Merger Indosat-Tri, Ini Harapannya untuk Industri

ISR sendiri adalah perizinan yang dikeluarkan oleh Direktorat Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika (SDPPI) Kominfo sebagai salah satu jenis izin penggunaan spektrum frekuensi radio dan orbit satelit.

"Kementerian Kominfo menyetujui pengalihan izin pita frekuensi radio atau IPFR Tri kepada Indosat pada beberapa rentang pita frekuensi," kata Johnny.

Berikut rincian pita frekuensi Tri yang dialihkan kepada Indosat setelah keduanya resmi merger:

  • Pita frekuensi radio pada rentang 1.732,5-1742,5 MHz berpasangan dengan pita frekuensi radio pada rentang 1.827,5-1.837,5 MHz
  • Pita frekuensi radio pada rentang 1.920-1.925 MHz berpasangan dengan pita frekuensi radio pada rentang 2.110-2.115 MHz
  • Pita frekuensi radio pada rentang 1.925-1.930 MHz berpasangan dengan pita frekuensi radio pada rentang 2.115-2.220 MHz
  • Pita frekuensi radio pada rentang 1.930-1.935 MHzz berpasangan dengan pita frekuensi radio pada rentang 2.120-2.125 MHz.

Baca juga: Merger Indosat-Tri Direstui, Ini PR dari Kominfo hingga Tahun 2025

"Pengalihan pita frekuensi radio tidak mengubah ketentuan masa berlaku dan kewajiban pembayaran biaya hak penggunaan dari masing-masing izin penggunaan spektrum frekuensi radio," kata Johnny dalam konferensi pers yang disirakan secara daring melalui kanal YouTube Kemkominfo TV, Selasa sore.

Berdasarkan rincian Menkominfo di atas, total pita frekuensi Tri yang dialihkan kepada Indosat adalah sebesar 50 MHz.

Menkominfo Johnny G. Plate (tengah) menampaikan persetujuan atas merger Indosat-Tri pada Selasa (4/1/2022). Salah satu yang turut hadir adalah Vikram Sinha selaku Direktur Utama Indosat Ooredoo Hutchison (nomor dua dari kiri).
YouTube/ Kemkominfo TV Menkominfo Johnny G. Plate (tengah) menampaikan persetujuan atas merger Indosat-Tri pada Selasa (4/1/2022). Salah satu yang turut hadir adalah Vikram Sinha selaku Direktur Utama Indosat Ooredoo Hutchison (nomor dua dari kiri).
Harus kembalikan 10 MHz

Sebelum merger, Indosat sendiri sudah memiliki total alokasi pita frekuensi sekitar 95 MHz pada pita frekuensi 850 MHz, 900 MHz, 1,8 GHz, dan 2,1 GHz.

Dengan tambahan 50 MHz dari hasil pengalihan pita frekuensi Tri, maka perusahaan hasil merger Indosat-Tri bakal memiliki total frekuensi hingga 145 MHz.

Baca juga: Peluang Indosat Ooredoo Hutchison Pasca-merger

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.