Tencent Disebut Bakal Akuisisi Black Shark demi Metaverse

Kompas.com - 12/01/2022, 14:01 WIB
Ilustrasi GizmodoIlustrasi
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Perusahaan game asal China, Tencent dikabarkan bakal mengakuisisi produsen ponsel dan aksesori gaming asal negara yang sama, Black Shark.

Kabar ini berasal dari outlet media asal China, 36kr.com, yang mengutip sejumlah sumber.

Berdasarkan laporan tersebut, nilai transaksi dari akuisisi ini disebut akan mencapai 3 miliar yuan atau sekitar Rp 6,7 triliun.

Adapun akuisisi ini memungkinkan Tencent menelusuri peluang bisnis dalam tren teknologi dunia virtual yang belakangan sedang "naik daun", yaitu metaverse.

Nantinya, apabila proses akuisisi ini benar-benar terjadi, Black Shark akan bertugas membuat hardware penunjang teknologi Augmented Reality (AR) atau Virtual Reality (VR) untuk Tencent.

Baca juga: Tencent Akuisisi Turtle Rock Studios, Pengembang Game Back 4 Blood

Black Shark dikabarkan bakal menjalani proses transformasi bisnis dan digabungkan dalam group Content Business Group di Tencent.

Sementara itu, Tencent sendiri bakal membuat software yang bisa berjalan di perangkat AR/VR buatan Black Shark tersebut, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Gizmochina, Rabu (12/1/2022).

Model bisnis ini mirip seperti apa yang dilakukan Facebook 2012 lalu. Kala itu, Facebook, yang kini berganti nama menjadi Meta, mencaplok pembuat kacamata VR Oculus senilai 2 miliar dollar AS (sekitar Rp 22 triliun, kurs dollar AS terhadap rupiah saat itu) untuk membantu proyek AR/VR mereka.

Karena masih berupa rumor, belum bisa dipastikan apakah kabar akuisisi ini akurat atau tidak. Terlebih, kedua perusahaan asal China tersebut juga belum memberikan konfirmasi resmi terkait rumor akuisisi itu.

Baca juga: Ponsel Gaming Black Shark 4S dan 4S Pro Meluncur, Ini Harganya

Namun, mengingat Black Shark tak jarang bekerja sama dengan Tencent untuk memberikan pengalaman gaming mumpuni di sejumlah smartphone mereka, tak aneh apabila vendor ponsel gaming ini nantinya bakal berada di bawah naungan raksasa game asal China tersebut.

Black Shark sendiri dikenal sebagai perusahaan yang membuat ponsel serta aksesoris gaming.

Black Shark bukan bagian dari Xiaomi, namun, mayoritas pendanaan yang masuk ke Black Shark memang berasal dari Xiaomi.

Xiaomi menyuntik 46 persen dari total modal kepada Black Shark.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Gizmochina
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.