Kompas.com - 19/01/2022, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Sebuah gunung berapi bawah laut di lepas pantai Tonga mengalami erupsi dan memicu gelombang tsunami yang menerjang wilayah Tonga pada Sabtu (15/1/2022). Negara kepulauan ini terletak sekitar 2.300 dari Selandia Baru.

Akibat erupsi dan tsunami tersebut, wilayah Tonga terancam mengalami "kiamat internet". Pemerintah Tonga mengatakan bahwa kabel bawah laut yang berfungsi menyediakan internet di Tonga putus dan menumbangkan layanan internet.

"Karena ada kerusakan di kabel fiber optik bawah laut, layanan internet di Tonga saat ini sedang tumbang," ujar pemerintah Tonga, sebagaimana dilansir NPR.org dan dikutip KompasTekno, Rabu (19/1/2022).

"Dua operator seluler di Tonga kini tengah berupaya memulihkan sejumlah layanan telekomunikasi, termasuk internet dengan opsi penghubungan via satelit," imbuh pemerintah Tonga.

Baca juga: Mengenal Kabel Laut Jasuka, Sumber Gangguan Internet Telkom IndiHome

Diketahui, Tonga sendiri mengandalkan satu kabel bawah laut bernama Tonga Cable Limited untuk layanan internet dan komunikasi global.

Kabel tersebut, yang dikelola oleh South Cross Cable Network (SCCN), memiliki panjang sekitar 872 km dan menghubungkan Tonga dengan negara kepulauan Fiji.

Ilustrasi kabel bawah laut Tonga Cable Limited.Submarine Cable Map Ilustrasi kabel bawah laut Tonga Cable Limited.

Direktur Network SCCN, Dean Verdeka mengatakan bahwa perbaikan kabel tersebut setidaknya bisa memakan waktu hingga dua minggu.

Pasalnya, kapal yang digunakan untuk memperbaiki kabel bawah laut tersebut saat ini berada di Port Moresby, ibu kota Papua Nugini yang berada sekitar 4.000 km dari Tonga.

Baca juga: Google Pasang Kabel Laut Lewati Jakarta

"Saat ini kami belum mendapatkan informasi yang jelas. Namun, sepertinya kabel internet bawah laut di Tonga putus. Jika benar, maka butuh sekitar dua minggu untuk memperbaiki kabel bawah laut tersebut," kata Dean.

Saat ini, beberapa layanan telekomunikasi di pulau di Tonga sendiri disebut sudah berangsur pulih, namun untuk layanan internet dikabarkan masih sangat terbatas dan kemungkinan masih harus menunggu kabel bawah laut tadi diperbaiki.

Sebelumnya, sesaat setelah erupsi dan tsunami menghantam Tonga pada Sabtu lalu, layanan telekomunikasi dan internet dilaporkan langsung tumbang dan memutus akses komunikasi untuk sekitar 100.000 orang yang tinggal di sana.

Baca juga: Menkominfo Resmikan Proyek Kabel Laut 348 Km Luwuk-Tutuyan

Bahkan, berdasarkan data Cloudflare, trafik internet dari Tonga langsung anjlok sejak Sabtu lalu.

Menurut berbagai laporan, beberapa negara yang berdekatan dengan Tonga, seperti Australia dan Selandia Baru, sudah turun tangan dan membantu proses pemulihan pasca bencana.

Kedua negara tersebut juga dikabarkan telah menyediakan layanan telekomunikasi via satelit, mengingat layanan telekomunikasi via darat di Tonga yang disebut masih sangat terbatas akibat efek dari erupsi dan tsunami.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber BBC,NPR
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.