Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kritik Keras Pencipta PlayStation untuk Metaverse

Kompas.com - 25/01/2022, 12:37 WIB
Kevin Rizky Pratama,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

Sumber Gizmodo

KOMPAS.com - Konsep dunia virtual yang dijanjikan Metaverse tidak hanya menuai dukungan. Metaverse juga mendapat kritikan, salah satunya dari pencipta konsol Play Station, Ken Kutaragi.

Kutaragi menolak keras ide yang dicetuskan oleh perusahaan induk Facebook ini. Secara terang-terangan, Kutaragi menyebut bahwa Metaverse sedang mencoba untuk mereplikasi pengalaman dunia nyata ke jagat virtual.

Meski terdengar revolusioner, pria berusia 71 tahun ini berpendapat bahwa upaya yang akan dilakukan Meta tidak berguna.

Kutaragi mengaku tidak melihat adanya perbedaan antara Metaverse dengan seperti ketika berbincang-bincang di forum diskusi online.

Baca juga: Intel soal Metaverse: Teknologi Saat Ini Belum Mampu Mewujudkannya

Ken Kutaragi, tokoh berpengaruh di balik terciptanya konsol PlayStation.Gamespot Ken Kutaragi, tokoh berpengaruh di balik terciptanya konsol PlayStation.
"Anda lebih suka menjadi avatar yang dipercantik daripada diri sendiri? Itu pada dasarnya tidak ada bedanya seperti di situs forum online," kata Kutaragi.

Selain Meta, Kutaragi juga tidak menyukai teknologi berbasis Virtual Reality (VR). Ia menilai bahwa perangkat VR dapat membatasi pergerakan pemain di dunia nyata.

"Headset hanya akan mengisolasi Anda dari dunia nyata, dan saya tidak setuju dengan konsep tersebut. Headset hanya mengganggu," jelas Kutaragi.

Kutaragi mengatakan ia meyakini konsep yang berbeda dengan Metaverse. Dia meyakini bahwa di masa depan akan ada saat di mana data-data dapat dimunculkan di dunia nyata melalui gambar seperti hologram.

Hal ini berbeda dengan Metaverse yang membawa manusia ke dunia virtual. Konsep hologram tersebut adalah kebalikan dari Metaverse yakni dengan membawa obyek virtual ke dunia nyata.

Baca juga: Konektivitas 5G, Modal Adopsi Teknologi Metaverse yang Bakal Jadi Tren Global pada 2022

Protes keras terhadap Metaverse rupanya tidak hanya disuarakan oleh Kutaragi. CEO Niantic John Hanke menyebut bahwa Metaverse justru dapat menciptakan sebuah mimpi buruk bagi pemain game.

"Sebagai bagian dari masyarakat, kita dapat berharap bahwa dunia tidak berubah menjadi tempat yang mendorong pahlawan fiksi ilmiah untuk melarikan diri ke dunia virtual," ucap Hanke, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Gizmodo, Selasa (25/1/2022).

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Elon Musk Resmikan Internet Satelit Starlink di Indonesia

Elon Musk Resmikan Internet Satelit Starlink di Indonesia

Internet
Telkomsel Hadirkan Aneka Layanan dan Paket Khusus Haji

Telkomsel Hadirkan Aneka Layanan dan Paket Khusus Haji

Internet
Saingi AMD, Nvidia dan MediaTek Dikabarkan Bikin Chip Konsol Game

Saingi AMD, Nvidia dan MediaTek Dikabarkan Bikin Chip Konsol Game

Hardware
Cara Menjadwalkan Ulang dan Membatalkan Rapat di Google Meet

Cara Menjadwalkan Ulang dan Membatalkan Rapat di Google Meet

Software
Apa Itu Ambient Mode di YouTube dan Cara Mengaktifkannya?

Apa Itu Ambient Mode di YouTube dan Cara Mengaktifkannya?

Software
Komparasi: Samsung Galaxy S24 Vs Samsung Galaxy S24 Plus

Komparasi: Samsung Galaxy S24 Vs Samsung Galaxy S24 Plus

Gadget
Telkomsat Gandeng Starlink untuk Hadirkan Layanan Enterprise di Indonesia

Telkomsat Gandeng Starlink untuk Hadirkan Layanan Enterprise di Indonesia

e-Business
Cara Membagi Layar Laptop Menjadi 2 di Macbook dengan Mudah dan Praktis

Cara Membagi Layar Laptop Menjadi 2 di Macbook dengan Mudah dan Praktis

Software
Foto WhatsApp Tidak Ada di Galeri, Begini Cara Mengatasinya

Foto WhatsApp Tidak Ada di Galeri, Begini Cara Mengatasinya

Internet
Cara Melihat Status WhatsApp Tanpa Diketahui dengan Mudah dan Praktis

Cara Melihat Status WhatsApp Tanpa Diketahui dengan Mudah dan Praktis

e-Business
Samsung Sindir Iklan Apple iPad Pro: Kreativitas Tak Bisa Dihancurin

Samsung Sindir Iklan Apple iPad Pro: Kreativitas Tak Bisa Dihancurin

e-Business
Microsoft Bikin Controller Xbox Khusus Penyandang Disabilitas, Bisa Dicopot dan Disusun Sesuai Kebutuhan

Microsoft Bikin Controller Xbox Khusus Penyandang Disabilitas, Bisa Dicopot dan Disusun Sesuai Kebutuhan

Game
Elon Musk Tiba di Bali untuk Resmikan Starlink di Indonesia

Elon Musk Tiba di Bali untuk Resmikan Starlink di Indonesia

e-Business
Cara Membuat Tulisan Bergaris Bawah di WhatsApp dengan Mudah dan Praktis

Cara Membuat Tulisan Bergaris Bawah di WhatsApp dengan Mudah dan Praktis

Software
Rutinitas CEO Nvidia Jensen Huang, Kerja 14 Jam Sehari dan Sering Makan di Kantin Bareng Karyawan

Rutinitas CEO Nvidia Jensen Huang, Kerja 14 Jam Sehari dan Sering Makan di Kantin Bareng Karyawan

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com