Kominfo: 5G di Indonesia Merata pada 2025

Kompas.com - 08/02/2022, 12:03 WIB

KOMPAS.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memperkirakan jaringan 5G akan tersedia secara merata di Indonesia pada 2025.

Menurut Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika, Ismail, prediksi ini berkaca dari implementasi jaringan 4G yang butuh waktu sekitar enam sampai tujuh tahun.

"Maka 5G tentu kami harapkan akan bisa lebih cepat. Kami harapkan 2024 sampai 2025 sudah bisa meluas dan merata seperti halnya kondisi 4G seperti sekarang," kata Ismail dalam keterangan resmi yang diterima KompasTekno, Selasa (8/2/2022).

Menurut Ismail, ada dua kunci pemerataan jaringan 5G di Indonesia yakni tepat waktu dan tepat sasaran.

Ismail mengatakan, jika adopsi 5G terlalu lambat, maka Indonesia hanya akan menjadi pasar dan tidak menjadi tuan rumah di negeri sendiri.

Baca juga: Pengguna iPhone di Indonesia Mulai Bisa Akses Jaringan 5G

"Implementasi 5G ini adalah keniscayaan, tapi, harus diatur ritme dan timing0nya agar implementasinya benar-benar produktif untuk kepentingan bangsa dan negara," kata Ismail.

Tidak hanya soal kecepatan

Usia 5G di Indonesia sendiri belum sampai satu tahun.

Jaringan 5G pertama kali hadir di Indonesia pada pertengahan 2021 lalu. Telkomsel adalah operator seluler pertama yang menggelar 5G di Tanah Air.

Ismail mengatakan, teknologi 5G sangat berbeda dengan 4G dan tidak hanya soal kecepatan. Inilah yang membuat teknologi 5G menjadi bagian besar dari transformasi digital.

Berbeda saat Indonesia bermigrasi dari teknologi 3G ke 4G, teknologi 5G memiliki banyak keunggulan salah satunya adalah latensi yang sangat rendah.

Baca juga: Membuktikan Janji Xiaomi 11T Langsung Nyambung 5G di Indonesia

"5G juga mampu meng-handle perangkat dalam jumlah yang sangat besar dan kemampuan-kemampuan dari 5G ini yang membuat nuansa perkembangan 4G menjadi 5G menjadi lebih luas dari sekedar persoalan user experience," ungkap Ismail.

Selain itu, manfaat lain teknologi 5G yang telah menjadi isu saat ini adalah penggunaan Virtual Reality dan Augmented Reality yang kemudian diterjemahkan dalam bentuk Metaverse.

"Di sini, ada persoalan-persoalan atau opportunity-opportunity yang ada dalam hal ini adalah untuk memanfaatkan kemampuan latensi yang rendah tadi," kata Ismail.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.