Kompas.com - 24/02/2022, 10:01 WIB

KOMPAS.com - Beberapa waktu belakang, sebagian pengguna melaporkan kejadian tak mengenakkan saat berada di metaverse, seperti mengalami pelecehan seksual dari pengguna lain. Kini, metaverse disebut menjadi tempat yang berbahaya bagi anak-anak.

Pasalnya, anak-anak dapat dengan mudah mengunjungi tempat-tempat yang tidak pantas untuk usianya, klub stiptis, misalnya.

Tak hanya itu, anak-anak juga rentan mendapatkan perlakuan tak mengenakkan di metaverse, seperti pelecehan seksual, ancaman pemerkosaan, melihat hal-hal berbau porno, dan sebagainya.

Hal ini menyusul hasil investigasi yang dilakukan oleh jurnalis dari outlet media BBC baru-baru ini.

Bisa masuk metaverse pake akun palsu

Investigasi bermula ketika peneliti dari BBC yang bernama Jess Sherwood melakukan penyamaran sebagai anak berusia 13 tahun di aplikasi metaverse bernama VRChat.

VRChat sendiri memang menjadi salah satu aplikasi virtual reality yang memungkinkan orang-orang (diwakilkan oleh avatar 3D) untuk terhubung dan mengobrol di metaverse. Aplikasi ini sedianya hanya bisa digunakan oleh pengguna dengan batasan usia minimal 13 tahun.

Sherwood menggunakan handset virtual reality (VR) bikinan Meta (dulu Facebook), Oculus Quest untuk menjelajahi metaverse di VRChat.

VRChat memang bukan aplikasi bikinan Meta. Namun, aplikasi VRChat ini dilaporkan bisa diunduh melalui toko aplikasi headset Meta Quest tanpa verifikasi usia. Satu-satunya persyaratan untuk mengunduhnya adalah akun Facebook.

Jadi, Sherwood yang membuat profil palsu dan menyamar sebagai anak 13 tahun dapat lolos masuk aplikasi, sementara identitas asli dirinya tidak diperiksa.

Hal ini agaknya menjadi tanda bahaya yang pertama karena ini memungkinkan siapa saja dapat masuk ke metaverse di VRChat dengan profil palsu dan tanpa ada pemeriksaan identitas pengguna.

Baca juga: Kemeriahan Pernikahan Perdana di Metaverse yang Dihadiri 500 Tamu

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.