Kompas.com - 29/03/2022, 12:32 WIB

 

KOMPAS.com - Invasi Rusia ke beberapa kota di Ukraina terus berlanjut dan menyebabkan sejumlah bangunan hancur, termasuk museum ikonik di kota Mariupol, Ukraina yang menyimpan berbagai barang teknologi lawas yang bernama Club 8-Bit.

Bangunan museum tersebut hancur terkena rangkaian serangan pengeboman yang dilakukan Rusia di kota Mariupol pada Senin (21/3/2022) lalu. Walhasil, seluruh barang koleksi yang tersimpan di dalamnya tak bisa diselamatkan.

Hancurnya museum koleksi barang teknologi antik tersebut dikonfirmasi oleh pemilik museum yang bernama Dmitry Cherepanov, melalui akun Facebook resbu Club 8-Bit denganhandle it8bit.club.

Baca juga: Sejarah Komputer dan Perkembangannya dari Masa ke Masa

"Museum komputer Mariupol sudah tidak ada lagi," ujar Dmitry, dikutip KompasTekno dari laman Facebook-nya, Selasa (29/3/2022).

"Yang tersisa sekarang hanyalah foto koleksi-koleksi pribadi saya yang saya simpan selama 15 tahun terakhir di halaman Facebook, serta situs web, dan stasiun radio museum Club 8-Bit," imbuh Dmitry.

Ilustrasi isi dari museum Club 8-Bit di Mariupol, Ukraina.it8bit.club Ilustrasi isi dari museum Club 8-Bit di Mariupol, Ukraina.

Sekadar informasi, Club 8-Bit adalah museum pribadi milik Dmitry yang dibangun pada 2003 lalu. Museum tersebut berisi beragam barang teknologi antik yang dirilis berpuluh-puluh tahun yang lalu.

Apabila melihat situs web resminya, beberapa barang teknologi antik yang dipajang di sana mencakup ratusan komputer retro mulai dari model ZX Spectrum hingga komputer Apple, berbagai periferal komputer seperti keyboard dan mouse "jadul", dan lain sebagainya.

Museum tersebut juga menyimpan berbagai konsol-konsol video game lawas mulai dari merek Atari, Nintendo, Commodore, Amiga, dan masih banyak lagi.

Baca juga: Begini Tampilan Game Lawas Pepsiman Jika Diberi Sentuhan Ala PS5

Terlepas dari museum, Dmitry juga mengaku bahwa ia turut kehilangan rumahnya lantaran ikutan terkena bombardir pihak Rusia.

Meski tempat tinggal dan "gudang" koleksi yang ia miliki hancur, hal yang paling ia syukuri saat ini adalah kenyataan bahwa dia masih bisa hidup di tengah invasi yang dilakukan oleh negara yang dipimpin oleh Vladimir Putin tersebut.

Ke depannya, ia berencana akan meluncurkan layanan web hosting agar bisa bertahan hidup untuk sementara waktu.

"Saya sudah tidak punya museum dan rumah lagi. Itu menyakitkan, tapi yang terpenting saya akan bertahan hidup (dari Rusia) dan mencari tempat tinggal baru," pungkas Dmitry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.