Instagram Ubah Algoritma, Bakal Lebih "Menghargai" Konten Asli daripada Repost

Kompas.com - 21/04/2022, 09:07 WIB
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Instagram memiliki algoritma unik untuk Reels dan Feed. Algoritma tersebut memungkinkan pengguna melihat konten yang sesuai dengan aktivitas atau ketertarikan mereka.

Kini, Head of Instragram, Adam Mosseri, mengatakan bahwa pihaknya bakal sedikit mengubah algoritma tersebut. Nantinya, Instagram akan lebih memprioritaskan konten asli atau original buatan pengguna Instagram, ketimbang konten yang diunggah ulang alias repost.

Menurut Mosseri, hal ini dilakukan untuk menghargai usaha yang dibuat oleh para kreator di Instagram untuk sekadar membuat konten menarik.

Baca juga: Ciri-ciri Akun Instagram Dibajak, Cara Mengatasi, dan Mencegahnya

Instagram sendiri saat ini dibanjiri oleh akun-akun yang kerap memposting ulang atau repost konten-konten menarik, misalnya video-video lucu atau meme.

Akun-akun tersebut kerap mendapat banyak views dan engagement yang tinggi. Nah, dengan perubahan algoritma ini, akun-akun atau unggahan hasil repost tersebut nantinya tidak akan mendapat views dan engagement sebanyak saat ini.

"Kreator sangat penting bagi masa depan Instagram, dan kami ingin memastikan bahwa mereka sukses dan mendapatkan hasil yang pantas dari apa yang mereka buat di platform ini," jelas Mosseri dalam sebuah postingan Twtitter melalui handle @mosseri.

Mosseri tidak menyebutkan kapan algoritma Instagram yang akan lebih "menghargai" konten original pengguna ini bakal diterapkan secara global.

Ia juga tidak mengumbar secara spesifik bagaimana cara Instagram membedakan konten asli dan konten hasil repost dari pengguna lain.

Namun, ia mengatakan bahwa Instagram memiliki sebuah sistem untuk memprediksi dan menentukan sebuah konten apakah konten tersebut cenderung merupakan konten asli atau konten repost.

Baca juga: Cara Menjaga Akun Instagram Agar Tidak Di-hack

"Hal itu kami lihat berdasarkan kepopuleran konten tersebut, seperti apakah sistem pernah melihat konten yang sama sebelumnya, yang tentunya diunggah orang lain, atau tidak," imbuh Mosseri menjawab pertanyaan pengguna Twitter lainnya.

Selain perubahan algoritma, Mosseri juga mengatakan bahwa pengguna umum, khususnya di Amerika Serikat (AS) kini sudah bisa menggunakan fitur Product Tags.

Sebelumnya, fitur yang berfungsi untuk menandai merek yang tampil di sebuah postingan tersebut hanya tersedia bagi para influencer dan kreator konten Instagram.

Ada pula fitur Enhanced Tags yang memungkinkan pengguna melihat kontribusi kreator Instagram pada sebuah postingan atau konten yang dilihat oleh pengguna tersebut, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari TechCrunch, Kamis (21/4/2022).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.