Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Google Hapus Hasil Pencarian Situs Bajakan dari Google Search

Kompas.com - 26/04/2022, 15:00 WIB
Lely Maulida,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Google turut berupaya untuk menekan jumlah situs bajakan yang dapat ditelusur melalui platform mesin pencariannya.

Raksasa teknologi ini menghapus sejumlah URL situs pembajakan online yang tampil dalam hasil pencarian Google Search di Belanda.

Upaya ini ditempuh Google guna memenuhi permintaan dari kelompok anti-pembajakan BREIN yang didukung oleh pengadilan setempat yang memblokir situs pembajakan.

"Sebagai tanggapan atas permintaan hukum yang diajukan ke Google, kami telah menghapus 6 hasil dari halaman ini (pencarian)," tulis Google dalam keterangan resmi dikutip KompasTekno dari TorrentFreak, Selasa (26/4/2022).

Sebelumnya Pemerintah Belanda melalui pengadilan tinggi juga meminta penyedia layanan internet (Internet Service Provider/ISP) setempat untuk memblokir keenam situs tersebut.

Namun, meskipun diblokir oleh ISP, situs terkait masih dapat tampil dalam hasil pencarian mesin pencari Google. Untuk itu, BREIN meminta Google menghapus nama domain situs pembajakan dari hasil pencarian di Belanda.

Baca juga: Google Doodle Hari Ini Tampilkan Timelapse Efek Perubahan Iklim dari Tahun ke Tahun

Penghapusan hasil penelusuran ini sendiri tidak berlaku secara global, melainkan hanya berlaku di beberapa negara yang mengajukan permintaan ke Google seperti di Belanda.

Di negeri kincir angin tersebut, pemerintah setempat meminta penyedia jasa internet (ISP) dan Google untuk memblokir lusinan domain yang terhubung ke situs torrent populer seperti YTS, RARBG, dan 1337x.

Menurut TorrentFreak, Google kini tidak lagi menampilkan hasil pencarian untuk beberapa situs yang terdeteksi sebagai pembajakan.

Ketika dicari, Google tidak menampilkan hasil apapun. Kendati begitu beberapa situs masih muncul dalam hasil pencarian, meskipun sangat terbatas. Misalnya situs RARBG yang hanya muncul dalam satu hasil pencarian.

Menurut BREIN, penghapusan dari hasil pencarian merupakan cara yang efektif memerangi praktik pembajakan online. Sebab, cara ini akan meningkatkan upaya pencegahan pembajakan online alih-alih hanya memblokir situsnya.

Baca juga: Aplikasi SMS Milik Google Bikin Ponsel Panas dan Baterai Cepat Habis?

Serupa di Prancis hingga Inggris

Selain Belanda, beberapa negara yang meminta Google menghapus situs pembajakan dari hasil pencarian yaitu Prancis, Denmark dan Inggris.

Meski demikian, tidak semua situs pembajakan hilang dari hasil pencarian.

Sebab, beberapa domain populer termasuk The Pirate Bay, Nitroflare, NSW2U, dan beberapa domain yang melanggar ketentuan Youtube seperti Flvto.biz dan 2Conv.com masih muncul pada hasil pencarian Google Search di Inggris.

Padahal, senya situs itu sudah diblokir oleh ISP di negara tersebut.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com