Kompas.com - 27/04/2022, 17:45 WIB

KOMPAS.com - Setelah menerima tawaran Elon Musk untuk menjual perusahaannya, Twitter segera mengkondisikan internalnya. Salah satunya adalah menangguhkan pengembangan produk termasuk fitur baru hingga hari Jumat (29/4/2022) mendatang.

Menurut laporan Bloomberg yang dihimpun KompasTekno dari Live Mint, kebijakan ini dilakukan untuk mencegah karyawan yang membelot dengan melakukan perubahan tanpa izin pada platform mikroblogging itu. Informasi itu dikatakan oleh salah satu sumber yang tidak disebutkan identitasnya.

Sebab, menurut beberapa laporan terakhir, ada beberapa karyawan yang was-was setelah Twitter dibeli oleh Musk senilai 44 miliar dollar AS atau sekitar Rp 635 triliun.

Baca juga: Resmi, Elon Musk Beli Twitter Rp 634 Triliun

Ada pengecualian yang diterapkan, di mana pengembangan produk akan diizinkan hanya jika sangat penting dan terkait dengan bisnis perusaahaan. Namun, pengajuan pengembangan produk harus mendapat persetujuan dari wakil presiden Twitter.

Saat ini, Vice President of Operations Twitter dijabat oleh Lindsey Lannuci, belum diketahui apakah posisinya akan digantikan orang lain dalam waktu dekat atau tidak.

Jalan terjal menuju perusahaan privat

Salah satu keinginan Musk setelah membeli Twitter adalah mengubah Twitter yang semula perusahaan publik, menjadi perusahaan privat. Itu artinya, Twitter tidak akan lagi melantai di bursa saham AS.

Langkah ini rupanya membuat sebagian karyawan Twitter khawatir tentang masa depan mereka di perusahaan, termasuk apakah mereka akan diputus hubungan kerja (PHK).

Kendati demikian, CEO Twitter, Parag Agrawal beberapa waktu lalu telah menyampaikan bahwa tidak akan ada PHK, setidaknya untuk saat ini, selama proses akuisisi Twitter ke Elon Musk belum rampung. Proses akuisisi sendiri ditargetkan selesai akhir tahun 2022.

Baca juga: CEO Twitter Sebut Tidak Ada PHK Setelah Perusahaan Dibeli Elon Musk

Rasa kekhawatiran yang dialami karyawan Twitter tidak sampai di situ saja. Beberapa ada yang mengaku takut Musk akan mengubah kebijakan konten yang hingga saat ini sudah diterapkan di Twitter, utamanya yang terkait "kebebasan berbicara".

Salah satu yang dikhawatirkan adalah dipulihkannya kembali akun Twitter Donald Trump yang ditangguhkan sejak tahun lalu.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.